Makalah Awal Sejarah dan Perkembangan Agama Islam di Dunia

Untuk Memudahkan Pencarian Dokumen Pendidikan Gunakan Filtur Pencarian di Bawah ini

Makalah Awal Sejarah dan Perkembangan Agama Islam di Dunia

BAB I
PENDAHULUAN


A.     Pendahuluan
Agama islam adalah agama samawi atau agama langit yang dibawa oleh Rasulullah SAW atas perintah Allah SWT. Kata “Islam” sendiri berasal dari kata dalam bahasa arab aslama yang berarti selamat. Sejahtera atau berserah diri. Islam juga berarti kedamaian, dan keselamatan yang berdasarkan penyerahan diri kepada Allah SWT. Islam juga dimaknai dengan perbuatan bijak dan orang yang menganut agama islam disebut dengan sebutan muslim
Islam datang dibawa oleh Nabi akhir zaman, Nabi Muhammad SAW yang lahir dari kalangan bangsawan Quraisy. Ia terlahir yatim, Ayahnya yang bernama Abdullah bin Abu Muthalib wafat saat berdagang dan ibunya bernama Aminah binti Wahab. Diketahui bahwa Nabi Muhammad adalah keturunan nabi ismail. Muhammad saw dilahirkan pada 12 Rabi’ul Awal Tahun Gajah, atau pada tanggal 20 April 571. Ketika berusia 40 tahun dia diangkat menjadi Rasul dengan turunnya wahyu pertama Alqur’an yang difirmankan oleh Allah dan disampaikan oleh malaikat Jibril yakni Surat al- Alaq ayat 1-5.

B.     Rumusan Masalah
1.        Bagaimana Sejarah Agama Islam, kapan dan dimana kemunculannya?
2.        Bagaimana Perkembangan Agama Islam di dunia dari segi Agama, Politik dan Ekonomi?

C.     Tujuan
1.    Mengetahui sejarah agama islam di dunia
2.    Mengetahui perkembangan agama islam di dunia dari segi agama, politik dan ekonomi




BAB II
PEMBAHASAN


A.     Perkembangan Islam di Dunia
1.      Perkembangan Agama, Politik, Dan Ekonomi Islam Di Dunia
Sesudah berakhirnya periode klasik islam 650-1250 M kaum muslimin memasuki masa kemunduran. Akan tetapi, justru eropa bangkit dari  politik, ilmu pengetahuan dan teknologi. Bahkan kemajuan dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi itulah mendukung keberhasilan politik Eropa. Kemajuan eropa tersebut sesungguhnya tidak bisa dipisahkan dari perkembangan islam di spanyol karena dari islam spanyol, eropa banyak menimba ilmu.
a.      Dinasti Islam Di Spanyol
Pada zaman Khalifah Al walid (705-715), salahseorang khalifah dari bani umayyah yang berpusat di damaskus, telah sukses memperkenalkan islam di spanyol, bahkan pengaruhnya telah menguasai Afrika utara. Penguasaan sepenuhnya atas afrika uatara itu terjadi di masa khalifah Abdul malik (685-705 M) yang mengagkat Hasan ibnu Nu’man Al gassani menjadi gubernur di daerah itu. Sejarah panjang perjalanan islam di Spanyolitu dibagi menjadi enam periode, yaitu sebagai berikut:
-     Periode pertama (711-755 M), dimana spanyol berada di bawah pemerintahan para wali yang diangkat oleh khalifah bani umayyah yang berpusat di damaskus. Dalam periode pertama ini islam spanyol belum memasuki kegiatan pembangunan dibidang peradapan dan kebudayaan.
-     Perioda kedua (755-912 M), di mana spanyol berada dibawah pemerintahan seorang bergelar Amir, tetapi tidak tunduk kepada pusat pemerintahan islam, yang ketika itu dipegang oleh khalifah abbasiyyah di bagdad.
-     Periode ketiga(912-1013 M), dimana berlangsung mulai dari pemerintahan Abdurrahman III  sampai munculnya raja-raja kelompok. Penguasaannya disebut dengan gelar khalifah yang dipakai mulai tahun 929 M. khalifah khalifah besar pada periode ini ada tiga orang yaitu, Abdurrahman an Nasir (951-961 M), Hakam II (961-976 M), Hisyam II (976-1009 M). pada periode ini umat islam di spayol mencapai puncak kemajuan dan kejayaan menyaingi daulah abbasiyyah di bagdad di tandai dengan berdirinya universitas di cordova.
-      Periode keempat (1013-1086 M) dimana spanyol terpecah menjadi lebih dar tiga puluh Negara keciil di bawah pemerintahan raja raja yang berpusat di suatu kota, seperti Seville, cordova, teledo, dan yang terbesar di antaranya adalah Abbadiyyah di sevelli. Meskipun pada periode ini kehidupan politik tidak stabil, namun kehidupan intelektual terus berkembang.
-      Periode kelima (1086-1248 M) diaman meski islam di spanyol sudah terpecah pecah, tetapi terdapat satu kekuatan yang dominan, yaitu dinasti Murabitun (1086-1143 M) dan dinasti Muwahiddun (1146-1235 M). pada periode ini islam menurun.
-     Periode keenam (1248-1492 M) pada periode ini berekhirlah kekuasaan islam di spanyol tahun 1492 m.

b.     Dinasti mamaliki di mesir
Mesir adalah negeri islam yang selamat dari kehancuran akibat serangan bangsa mongol, baik serangan hulagu khan maupun timur lenk. Pemimpinya, al malik As salih meninggal 1249 dan diganti anaknya turansyah sebagai sultan 1250 m. mamalik di bawah pimpnan aybak dan baybas berhasil membunuh turansyah. Kepemimpinan dipegang oleh istri Al malik as salih yang bernama syajarah ad durr dan berlangsung selama tiga bulan akrena menikah dengan seorang tokoh mamalik yaitu aybak dan menyerahkan kepemimpiananya. Aybak kemudian membunuh istrina sediri dan berkuasa secara penuh. Tentara mamalik di bawah pimpinan qutus dan baybar berhasil merebut dan menghancurkan pasukan mongol.
c.      Masa 3 kerejaan Besar (1500-1800 M)
Pengaruh dan perkembangan islam pada masa ini diwakili oleh tiga kerajaan besar islam yaitu:
      Kerajaan turki usmani
      Kerajaan safawi di Persia
      Kerajaan mughal di india

2.     Perkembangan Ilmu Pengetahuan Dan Teknologi Islam Di Dunia
Kemajuan pemikiran islam zaman tiga kerajaan besar kembali berkembang, tetapi tidak sebanding dengan yang dicapai pada masa klasik islam. Umat islam bertaklid kepada imam imam besar yang lahir pada masa klasik islam. Kalaupun ada mujtahid, maka yang dilakukan adalah ijtihad fil mazhab, yaitu ijtihad yang masih berada dalam batas-batas mazhab tertentu. Padamasa tiga kerajaan besar islam. Tidak ada lagi ijtihad mutlak, hasil pemikiran besar yang mandiri dan filsafat di anggap bidah.
Kemjuan kemajuan yang diperoleh, khususnya pada masa turki usmani yaitu:
a)      Bidang kemiliteran dan pemerintah terdiri orang orang cerdas dan kuat, berani, terampil, dan tangguh. Sultan sultan turki usmani bertindak tegas, terhindar dari korupsi, amanipulasi dan nepotisme.
b)      Bidang ilmu penegtahuan dan budaya memcatat beberapa kemajuan di antaranya tumbuh bermacam perpaduan budaya


3.     Perkembangan seni dan budaya Islam di dunia
Kedatangan islam tidak mengubah semua budaya masyarakat yang ada. Lagu dan syair tetap di hargai dan semakin dikembangkan. Perkembangan budaya pada masa turki usmani memcatat banyaknya kemudahan kemudahan berasimilasi dengan bangsa asing dan terbuka dalam menerima kebudayaan luar. Berkembangnya seni arsitektur islam berupa bangunan mesjid yang indah. Bidang pembangunan fisik dan seni antara lain berhasil menciptakan Isfahan, ibu kota kerajaan safawi menjadi kota yang indah. Kerajaan mughal dapat mengembangkan program pertanian, pertambangan, perdagangan, di bidang seni budaya juga berkembang karya seni seperti gubahan penyair islam.

B.     Contoh Perkembangan Islam di Berbagai Negara
1.      Perkembangan Islam di Pakistan
Islam masuk di Pakistan pada masa pemerintahan Khalifah Walid bin Abdul Mali yang berkasa dari tahun 705-715 dari dinasti Bani Umayyah yang berpusat di Damaskus, Siria. Ketika itu, daerah Sind di Pakistan diperintah oleh keluarga Brahmana (kasta dari agama Hindu). Pemerintahan Sind akhirnya dapat ditahlukkan oleh pemerintah Islam di Damaskus ketika Khalifah Walid bin Abdul Malik mengirim pasukan Islam di bawah pimpinan Muhammad bin Qasim. Semenjak itu, Sind menjadi provinsi yang diperintah oleh pemerintah Islam dari berbagai dinasti silih berganti sehingga banyak orang asli daerah Sind yang memeluk Islam.
Di Pakistan banyak berdiri organisasi keagamaan, seperti golongan Maududi dengan tokohnya bernama Abbul A’la al-Maududi. Abul A’la al-Maududi dikenal sebagai penulis yang baik dan menjadi redaktur  majalah milik Kongres Muslimin. Banyak kaum intelektual Islam, terutama yang belum mengenal Barat, sangat terpengaruh tulisan al-Maududi. Organisasi yang ada sebelumnya adalah Liga Muslimin yang berdiri tahun 1906, dan banyak berperan dalam usaha kemerdekaan Pakistan dari India tahun 1947. Di London (Inggris) berdiri Organisasi Pusat Studi Pakistan yang didirikan pada tahun 1981 dan bertujuan untuk mengenal Pakistan ke dunia luar.

2.      Perkembangan Islam di India
Islam di nebara India berkembanga sejak tahun 1206 melalui keturunan Sultan Akbar. Masuknhya Islam ke India dibuktikan dengan adanya kerajaan Islam yang mulai berdiri sejak Dinasti Umayyah berkuasa tahun 41 H (659) sanpai daulat itu jatuh ketangan Dinasti Bani Abbasiyah. Sejak itu kerajaan-kerajaan Islam di India tetap bermunculan.
a.      Kerajaan Sabaktakin
Setelah terjatuhnya Kerajaan Sabaktakin, ajaran Islam di India berkembang sangat pesat dengan berdirinya Kerajaan Ghazi yang dipimpin oleh Alaid Din Husein bin Husein bin Husein, seorang keturunan campuran dari bangsa Afganistan dan Iran. Di antara keturunan yang berasil memajukan India adalah Muhammad Abul Muzaffar ibn Husein al-Ghazi, yang lebih terkenal disebut Muhammad al-Ghazi. Dia berhasil menaklukkan wilayah India yang dahulunya masuk ke Kerajaan Sabaktakin. Oleh karena itulah banyak raja Hindu yang takluk dan bersedia membayar upeti kepadanya. Meskipun Islam dapat berkuasa di Kerajaan Ghazi, tapi Muhammad al-Ghazi memberikan kemerdekaan kepada orang-orang Hindu untuk tetap memeluk agamanya. Setelah Muhammad al-Ghazi memerintah kemudian di gantikan oleh raja yang bernama Tibek yang berasal dari golongan budak.

b.     Kerajaan Mameluk
Penyebutan Mameluk karena raja yang pertama berasal dari budak belian (mameluk), sebagaimana Tibek yang merupakan raja pertama. Dia dalam kepemimpinannya berusaha meneruskan rencana dari Muhammad al-Ghazi untuk menyebarkan Islam di India. Untuk itu didirikannya tempat-tempat ibadah, di antaranya Masjid Raya di Delhi yang bernama “Jami”. Kemudian didirikan pula sebuah menara yang sangat tinggi, yang bernama ‘Kuttub Mini” yang sampai sekarang menjadi objek pariwisata di India. Setelah Tibekk lama memerintah, selanjutnya kerajaan dipegang oleh at-Tamasy, kemudian Nulban, kedua raja ini sangat berjasa dalam penyebaran Islam di India sebagaimana Raja Tibek.

c.      Kerajaan Keturunan Kilji
Kerajaan keturunan Kilji berdiri setelah menundukkan dan mematahkan pertahhanan kerajaan Mameluk. Adapun sebagai sultan yang pertama adalah Alaid Din, seorang yang gagah perkasa. Dalam pemerintahannya ia berhasil menaklukkan daerah-daerah India yang berada dii bawah kekuasaan raja-raja Hindu. Alaid Din berhasil juga menghancurkan tentara Mongol yang kembali mengadakan penyerangan ke India. Namun sangat disayangkan, bahwa keluarga Kilji tidak lama memerintah, sebab muncul kerajaan baru di bawah kekuasaan kerajaan yan berasal dari keturunan keluarga Taghlak dari Turki. Sampai sekarang perkembangan Islam di India sangat pesat sampai di kota-kota di pesisir pantai karena pemimpin-pemimpin Islam di India sebagian alumni Universitas Aligarh.

3.      Perkembangan Islam di Thailand
Masuknya Islam ke Thailand berlangsung pada abad ke-10 melalui perdagangan-perdagangan dari Jazirah Arab. Mereka menyeberkan Islam di kalangan rakyat atau penduduk desa dan diterima dengan baik oleh rakyat Patani, kawasan selatan Thailand. Rakyat petani memeluk Islam secara sembunyi-sembunyi. Untuk tempat ibadah, mereka tidak membangun mesjid, tetapi hanya membangun bangunan semacam biara karena takut kepada raja yang memang bukan muslim. Hampir selama 300 tahun rakyat Patani memeluk agama islam secara sembunyi-sembunyi.
Pada tahun 1457, Raja Patani, Phya Tu Nakpa, dan seluruh pembesar istana memeluk Islam berkat perjuangan ulama dari Pasai, Indonesia, yang bernama Syaikh Said. Setelah masuk Islam, ia mengganti namanya menjadi Sultan Ismail Syah, dan Tak Pasai (sebutan Syaikh Said) menjadi penasihat dan pengajar Islam dalam istana. Sejak itu agama Isalam dijadikan agama resmi kerajaan Patani dan dibangunlah masjid Pintu Gerbang. Baginda juga membuka pondok pesantren sebagai tempat pendidikan agama Islam, sehingga Patani melahirkan ulama terkemuka. Di samping mengajar, para alim ulama juga menulis kitab-kitab kuning berbahasa Arab dan Arab Melayu (Jawi).
Selain menjadi pusat pendidikan dan dakawah, Patani juga merupakan pusat perdagangan terbesar di Asia pada zamannya. Kerajaan Patani yang telah berlangsung tiga abad, mengundang perhatian penguasa Thaland untu menikmati kekayaan sumber daya alamnya.  Sudah berkali-kali terjadi serangan dan penguasa Thailand sejak tahun 1985. Umat Islam di Patani pun tidak tinggal diam. Hingga kini masjid Pintu Gerbang yang berdiri megah menjadi simbol keberadaan umat islam di Patani.

4.      Perkembangan Islam di Amerika
Pada seperempat abad ke-19 banyak orang Islam dari berbagai Negara datang ke Amerika. Tujuan mereka sama dengan imigran lain, yaitu lari dari eadaan yang tidak mereka inginkan di negerinya dan dalam rangka untuk memperoleh kehidupan yang lebihn baik di dunia yang baru. Diantara mereka itu banya yang berhasil memelihara identitasnya sebagai muslim, dan membentuk masyarakat yang terbesar di beberapa kota di Amerika Serikat dan Kanada. Tahap selanjutnya agama Islam masuk ke Amerika dibawa oleh para pedagang sutera yang datang dari berbagai negeri yang tidak jelas asalnya. Di anratanya ada yang bernama Wallce Fard Muhammad (Wali Fard). Beliau menyebarkan Islam mulai dari tahun 1930 dikalangan masyarakat negro Amerika yang pada waktu itu masih kuat kepercayaannya.
Orang-orang muslim kulit hitam di Ameriaa Serikat yang tergantung dalam Himpunan Dakwah Muslim Amerika menyatakan bahwa pada masa lalu muncul seorang tokoh di kalangan mereka bernama Fard Muhammad. Fard Muhammad mencari orang yang mempunyai kekuatan, keberanian, dan ketetapan hati untuk menggantian kedudukannya. Fard Muhammad ternyata dapat menemukan orang yang dikehendaki, yaitu Elijah Pook. Tak lama kemudian Elijah Pook mengganti namanya dengan Elijah Muhammad, dan menerima fard Muhammad sebagai gurunya. Pada tahun 1934 Fard Muhammad digantikkan oleh Elijah Muhammad. Elijah Muhammmad taat dan setia kepada gurunya itu selama 40 tahun. Akhirnya Fard Muhammad meninggalkan Amerika setelah rencananya untuk memusuhi Amerika diketahui pihak berwajib. Elijah Muhammad adalah orang yang sangat cerdas, kuat pendiriannya, dan juga mengenal psikologi massa. Beliau bersama pengikut-pengikutnya merasa yakin bahwa dengan agama Islam manusia dapat menemukan kebahagiaan sesungguhnya. Manusia dapat menemukan identitas keutuhannya. Dengan dakwah yang dilakukan mereka itu bembawa hasil yang menggembirakan, sehingga banyak tokoh-tokoh yang masuk Islam.
Pada tanggal 25 Februari 1975 Elijah Muhammad meninggal dunia. Ia telah menginggalkan jasa yang besar di kalangan orang-orang muslim negro. Banyak sekolah dan mesjid yang telah dibangun, dibidang organisasi ia telah meninggalkan suatu jamaah yang besar dan teratur, serta dibidang lainnya. Sebagai pengganti Elijah Muhammad ialah Waris Deen Muhammad dan ia ditetapkan sebagai imam. Untuk selanjutnya ia disebut dengan Imam Waris Deen Muhammad. Ia mengadakan pembaharuan dibidang agama unuk meluruskan ajaran-ajaran yang kurang tepat yang dibuat oleh para pendahulunya, dengan menegakkannya berdasarkan Al-Quran dan Hadis.
Yang paling utama mendapatkan perhatiannya ialah pembenahan di bidang akidah. Ia menegaskan bahwa Fard Muhammad bukan Tuhan dan Elijah Muhammad bukan utusan Tuhan. Ia menyatakan bahwa Elijah Muhammad tidak benar yang mengaku sebagai utusan Tuhan. Waris Deen Muhammad juga menyatakan tidak benar Tuhan menurut Elijah Muhammad adalah Fard Muhammad. Untuk itu ia berusaha untuk menetapkan dua kalimat syahadat kepada para pengikutnya. Adapun usaha-usaha yang dilakukan oleh Waris Deen Muhammad adalah sebagai berikut:
a.    Pada tahun 1932 mendirikan sekolah rendah, sekolah wanita, dan universitas Islam di Detroit.
b.   Membentuk organisasi Islam yang menamakan Nation of Islam.
c.   Mendidik kader-kader Islam yaang terguh.
d.   Meningkatkan usaha dakwah Islam yang tidak saja ditujukan kepada orang kulit hitam, tetapi juga kepada seluruh umat manusia apa pun warna kulitnya.
e.   Meluruskan penyimpangan akidah berdasarkan al-Quran dan Hadis.

5.      Perkembangan Islam di Spanyol
Di negeri Spanyol umat Islam perna mengalami masa jayanya, yaitu ketika berada di bawah kekuasaan Daulat Bani Umayyah mulai 713-1492 M. Banyak penninggalan dari peralatan Islam yang kini maasih dapat disaksikan sebagai saksi sejarah. Karena begitu lama hidup dan membentuk kultur Islam, maka sampai sekarang masih membeas pada masyarakat Spanyol meskipun usaha penguburan terhadap seluruh nilai-nilai yang mengandung keislamnan terus berlangsung setelah Spanyol jatuh pada naungan Kristiani. Usaha pengekangan terhadap Islam berlangsung sampai abad ke-20 M. Baru pada tahun 1987, undang-undang Spanyol mengangkat semua agama pada tingkat yang sederajat dan mendapat perlakuan yang sama serta kebebasan beragama di jamin oleh hukum. Sekarang baru mulai tampak bahwa kegiatan keislaman mulai hidup, sebagaimana di Cordova yang pernah menjadi kota kebanggaan umat Islam tempo dulu. Di Cordova ada peninggalan masjid yang megah dan pada akhir-akhir ini masjid raya itu sudah pernah digunakan untuk shalat Idul Fitri dan Idul Adha.

6.      Perkembangan Islam di Belanda
Agama islam di negeri belanda telah berkembang berkat perjuangan dari Abdul Wahid van Bommel (warga negara belanda asli). Di sana berdiri organisasi islam Federatie Organisaties Muslim Nederland yang diketuai oleh Abdul Wahid. Organisasi tersebut kemudian diubah menjadi Islamitische Informatie Cendrum. Melalui organisasi tersebut beliau berjuang menuntut hak guna dapat menunaikan shalat wajib 5 waktu dan termasuk shalat jumat.
Berdasarkan data statistik Central Burea de Statitick 1994, jumlah umat islam belanda mencapai 3,7% (posisi ketiga) dari  total penduduk 15.341.553 jiwa. Posisi pertama (32%) katolik roma dan posisi kedua (22%) pemeluk kristen protestan. Sebanyak 40% warga belanda mengaku tidak beragama dan sekitar 0,5% pemeluk hindu.
Pada tahun 1971 jumlah umat islam mencapai 54.300 dan mmeningkat pesat pada tahun 1993 menjadi 560.300 jiwa. Kenaikan rata-rata 0,6% setahun. Umat  islam itu berasal dari turki (46%), Maroko (38,8%), Suriname (6,2%), pakistan (2,2%), Mesir (0,7%), Tunisia (0,9%), Indonesia (1,6%) dan lainnya, termasuk warga negara asli belanda (3,9%).
Pada tahun 1990 jumlah mesjid sudah mencapai 300 buah di seluruh belanda, jumlah itu meningkat jauh dari tahun 1971 yang hanya beberapa buah mesjid maluku, An-Nur, di Balk.

7.      Perkembangan Islam di Inggris
Dalam penyebaran Islam di inggris, Mozabores adalah seorang yang sangat berjasa dalam menyebarkan ilmu pengetahuan islam. Mozabores mengganti namanya menjadi petrus al-ponsi. Ia juga seorang dokter istana raja inggris, Henry I. Itulah sebabnya di negeri itu perkembangan islam cukup baik. Pengembangan islam dilakukan pada hari-hari libur, seperti hari sabtu dan ahad, baik untuk anak-anak maupun orang dewasa.
Adapun beberapa organisasi islam yang berdiri di sana, antara lain sebagai berikut.
a.   The slamic Council of Eurpe (Majelis Islam Eropa), sebagai pengawas kebudayaan eropa.
b.   The Union of Moslem Organization (persatuan organisasi islam inggris).
c.   The Association for british Moslem (perhimpunan muslim inggris).
d.   Islamic Foundation dan Moslem’s Institute, kebudayaan bergerak dalam bidang penelitian. Anggota-anggotanya terdiri atas orang-orang inggris dan imigran.
Salah satu pengembangan agama islam, di pusat kota london telah dibangun majid agung (Central Mosque) Gents Park yang mampu menampung jamaah sekitar 4.000 orang. Perncang masjid tersebut adalah fredrik gobberd and patners. Masjid itu juga dilengkapi dengan perpustakaan sebagai pusat kegiatan sosial dan administrasi.
Masyarakaat muslim london telah telah membeli sebuah gereja dengan harga 85.000 poundsterling di pusat kota london. Gereja tersebut diubah bentuknya menjadi masjid dan difungsikan sebagai tempat pendidikan dan pengajaran ilmu-ilmu agama islam.
Karena inggris merupakan pusat kebudayaan islam bagi seluruh eropa di bawah pengawasan Majelis Islam Eropa, maka dalam rangka kegiatan konferensi diadakan festival kebudayaan islam. Festival tersebut menampilkan antara lain sebagai berikut.
a.  Benda-benda karya logam dari persia
b.  Al-quran dan naskah-naskahnya yang paling kuno
c.  Kesenian suku bangsa hausa
d.  Musik dan alat-alat musik
e.  Ilmu pengetahuan dan teknologi dalam islam
f.  Kesenian islam yang dibuka secara resmi oleh ratu elizabeth
g.  Permadani dari asia tengah
Adapun faktor-faktor yang menyebabkan festival dislenggarakan di innggris adalah karena kota london dianggap paling praktis untuk menyelenggarakan festival tersebut. Disamping itu juga karena adanya faktor-faktor berikut.
a.    Umat islam di inggris paling banyak jumlahnya apabila dibandingkan dengan jumlah umat islam yang ada di negara-negara di eropa barat, yaitu lebih kurang 1 juta orang, padahal tahun 1974 hanya ada 400.000 orang.
b.      Sebagian besar dari islamic centre dan organisasi-organisasi yang bernama islamic of europe.
c.     Para orientalis inggris sudah lebih dulu berkenalan dengan islam dan kebudayaannya dibanding dengan sarjana-sarjana dari negara-negara lain di eropa.
d.   Yang pertama kali memperkenalkan Al-quran ke eropa adalah seorang sarjana dari inggris, Robert Kotton, yang juga menerjemahkannya ke dalam bahasa latin.
e.   Kamus Arab-Inggris yang pertama disusun oleh sarjana inggris, yaitu E.W. Lanes.

8.     Perkembangan Islam di Australia
Pada abad ke-20 M perkembangan masjid di Australia cukup mengembirakan karena banyak masjid yang dibuat oleh arsitek yang berasal dari penduduk pribumi Australia, diantaranya sebagai berikut.
a.       Pada tahun 1907 di Brisbane didirikan masjid yang indah dan besar oleh arsitek Sharif Aborsi dan Ismeth Abidin.
b.      Pada tahun 1967 di Queensland didirikan mesjid lengkap dengan islamic center di bawah pimpinan Fethi Seit Mecea.
c.       Pada tahun 1970 di Mareebe diresmikan sebuah masjid yang mampu memuat 300 jamaah dengan imamnya H. Abdul Lathif.
d.      Di kota Sarrey Hill dibangun Masjid Raya Faisal dengan bantuan pemerintah Arab Saudi.
e.      Di Sidney dibangun Masjid dengan biaya 900.000 dolar.
Pendidikan Islam diselenggarakan agar dapat melestarikan pertumbuhan kehidupan agama Islam. Maka, di Brisbane didirikan Queensland Islamic Socienty yang bertujuan menyadarkan anak-anak muslim untuk melakukan salat dan hubungan baik sesama manusia. Pelajarnya terdiri atas anak-anak dari Indonesia, India, Pakistan, Turki, Afrika, Libanon dan Australia sendiri. Mereka selama 5-15 tahun menerima pelajaran Al-Qur’an dan tata kehidupan secara Islam. Dalam usaha meningkatkan kemajuan Islam, maka didirikan bermacam-macam organisasi, antara lain sebagai berikut:
a.      Australia Federation of Islamic Councils (Federasi dewan-dewan Islam Australia, berpusat di Sidney).
b.      Federation of slamic Socienties (Federasi Masyarakat Islam), organisasi itu bersifat nasional meliputi 35 buah organisasi masyarakat Islam lokal ditambah dengan 9 dewan Islam negara-negara bagian.
c.       Moslem Students Association (Himpunan Mahasiswa Muslim), organisasi tersebut mengeluarkan majalah al-Manar (berbahasa arab) dan Australia Mimaret (berbahasa inggris). Majalah itu pertama kali dikeluarkan oleh Federation of Islamic Societies dan bertebaran di New South Wales, Sidney, Victoria, Melbourne, dan daerah-daerah lainnya.
d.      Moslem Women’s Center (pusat wanita-wanita Islam), bertujuan memberikan pelajaran tentang keislaman dan juga pelajaran bahasa inggris bagi kaum muslimin dari luar negeri yang datang ke Australia dengan kecakapan yang kurang dalam bahasa inggris. Lembaga itu berdiri pada bulan oktober 1979.

9.      Perkembangan Islam di Sudan
Islam masuk ke Sudan pada masa perluasan yang dilakukan oleh Abdullah bin Said bin Abi Sarah. Ia mencoba memasuki kota Noubah dua kali pada pemerintahan Utsman bin Affan, yaitu pada tahun 20 H (640 M) dan tahun 31 H (651 M). Kerajaan Islam di Sudan yang terkenal antara lain Kerajaan al-Funji 1505-1820 M, Kesultana Darafura tahun 1638-1875 M, dan Kerajaan Toqli tahun 1570 sampai akhir abad ke-19.
Republik Sudan beribukota di Khortum. Jumlah penduduknya 16.911.000 yang beragama Islam 14.375.000= 85%. Penyebaran Islam di Sudan dengan cara mengajarkan ilmu tasawuf dan ajaran filsafat. Ahli tarekat dan tasawuf yang mansyur dan berpengaruh di kalangan muslim di Sudan pada saat itu, antara lain sebagai berikut.
a.       Abdul Qadir Jaelani tahun 1179-1186
b.      Abu Hasan asy-Syazili tahun 1196-1258
Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam bidang pendidikan  di Sudan, antara lain sebagai berikut.
-     Di Sudan Utara pemerintah mendirikan sekolah-sekolah umum dan sekolah kejuruan serta pondok-pondok pesantren, yang termansyur bernama Ma’hadul ‘Ilmytahun 1901  di Umumm Darman. Masa belajarnya 12 tahun.
-    Ada sekolah guru bernama Kulliyatul Mu’alimin. Di Sudan Selatan banyak sekolah-sekolah yang didirikan oleh misi dan zending katolik dan protestan. Perguruan tinggi telah berdiri di Khortum, yaitu sebuah universitas yang mempelajari berbagai ilmu pengetahuan.

10.     Perkembangan Islam di Baghdad
          Kota Baghdad didirikan oleh khalifah Abbasyiah kedua, yaitu Jafar Al Mansur pada tahun 762 M. Baghdad yang artinya taman keadilan ini dibangun oleh berbagai ahli bangunan dari mulai arsitek, senuman sampai para tukang kayu dan tukang batu serta tukang pahat yang didatangkan dari Syiria, Mosul, Basrah dan Kuffah dengan memperkerjakan sekitar 100.000 orang.
Kota ini berbentuk bundar dan dikelilingi oleh tembok yang tinggi serta parit yang berfungsi sebagai saluran air dan benteng pertahanan. Untuk memasuki kota baghdad dapat melalui empat pintu, yaitu:
a.    Dari sebelah barat daya melalui pintu Bab al Kuffah
b.    Dar sebelah barat laut melalui pitu Bab al Syam
c.     Dari sebelah tenggara melalui pintu Bab al Basrah
d.    Dari sebelah timur laut melalui pintu Bab al Khurasan
Diantara pintu gerbang dibagi 28 menara sebagai tempat pengawal negara. Di atas pintu gerbang dibangun suatu istana peristirahatan yang dihiasi berbagai ukiran indah dan karya seni yang mengagumkan.
Dari kota Baghdad ini memancarkan berbagai sinar kebudayaan dan peradaban islam diberbagai dunia. Mulai supermasi hukum, ekonomi, politik dan kegiatan intelektual, bahkan di kota ini didirikab universitas pertama yang terkenal yaitu “Baitul Hikmah”. Dari kota baghdad ini lahir berbagai ilmuan yang ahli dalam berbagai disiplin ilmu, seperti Al Khawarizmi, seorang ahli astronomi, fisika, dan penemuan ilmu Al Jabar serta Al Kindi dan Ar Razi, filosof,fisikawan, dan ahli ilmu kedokteran.
Demikian pula para imam mazhab besar dalam ilmu hukum islam, seperti Imam Hanafi, Imam Syafi’i, dan Imam Hambali juga ulama besar pendiri tarekat Qadiriyah, yaitu Syekh Imam Abdul Qadir Jaelani.



11.     Perkembanagan Islam di Mesir   
Kairo sebagai ibu kota Mesir, dibangun pada tanggal 17 sya’ban 358 H oleh panglima perang dalam Dinasti Fatimiyah, Jawhar Al Sigili. Ia pula yang membangun Masjid Al Azhar yang kemudian berkembang enjadi universitas terkemuka yaitu Universitas al Azhar. Kota Kairo mengalami masa kejayaan pada masa Dinasti Fatimiyah, masa Shalahudin al Ayubi, dan Dinasti Mamalik. Pada masa Al Muiz dilakukan tiga kebijakan besar, yaitu pembaharuan dalam bidang administrasi mengangkat seorang Wazir (menteri), dalam bidand ekonomi, menggaji khusus tentara dan pejabat negara, dan dalam masalah agama mengembangkan sikap toleransi beragama dengan mendirikan empat lembaga peradilan.
Pada masa pemerintahan al Hakim juga didirikan lembaga ilmu pengetahuan yang mirip dengan di baghdad yaitu “Baitul Hikmah”. Karya-karya ilmu pengetahuan yang muncul pada masa itu ialah kamus-kamus, biografi, kompodium sejarah, manual hukum, komentar teologi, dan ilmu kedokteran, bahkan didirikan rumah sakit khusus untuk orang yang cacat pikiran.

C.     Hikmah Perkembangan Islam di Dunia
Ada beberapa hal yang dapat kita ambil hikmahnya setelah kita belajar sejarah perkembangan Islam, yaitu antara lain:
1)    Perbedaan paham atau aliran di kalangan umat islam di dunia ternyata sangat banyak. Apabila hal ini diwarnai dengan tolerensi, maka yang terjadi adalah kemajuan dan kehidupan yang damai. Akan tetapi apabila perbedaan itu dipertentangkan maka akan terjadi kemunduran
2)   Sesungguhnya ajaran islam itu adalah cinta damai.
3)   Apabila pemimpin cinta ilmu dan masyarakat pun gemar belajar akan berdampak pada perkembangan dan kemajuan suatu Negara.
4)    Melalui sejarah, kita dapat mencari upaya antisipasi agar kekeliruan yang mengakibatkan kemunduran dan kegagalan di masa lalu tidak terjadi lagi.
5)     Perselisihan dan ketidak percayaan terhhadap sesame ternyata membawa kemunduran bahkan kehancuran.
6)   Pengalaman pelaku sejarah dapat dijadikan contoh dan inspirasi dalam berfkir dan bertindak agar kejayaan islam dapat berkembang tanpa mengenal batas waktu
7)    Kecerdasan menyebabkan kemajuan dan rakyat hidup makmur.
8)     Sikap fanatic dan tidak memenfaatkan akal sedikitpun akanmembawa dampak terhadap perkembangan ijtihad. Umat islam harus berfikir untuk mencari inovasi baru demi kemajuan ilmu dan kemakmuran negeri.
9)   Menggali ilmu pengetauan untuk membuat hasil karya yang bermanfaat baik berupa teknologi maupun system yang membawa kemajuan negeri dan kesejahtaraan rakyat.[4]
10)  Hanya dengan kerja keras dan usaha yang maksimal, apa yang diinginkan akan berhasil. Hal ini dapat dilihat bahwa Islam berkembang dengan baik di berbagai belahan dunia adalah atas usaha yang maksimal umat muslim.
11) Perjuangan yang tak pernah putus asa menjadi motivasi bagi kita dalam ber amar ma’ruf nahi mungkar.
12) Sesama muslim adalah saudara, meskipun dari berbagai benua dan negara yang berbeda. Persaduaraan itu di ikat adanya aqidah atau ketuhanan yang satu Allah dan kitab suci yang satu yaitu Al Qur’an.
13) Menjadikan perbedaan dalam hal warna kulit, beda bahasa, suku jenis rabut dan lain sebagainya sebagi rahmat, bukan sebagai jurang pemisah.
14)  Dapat memberikan ide dan kreatifitas tinggi untuk mengadakan perubahan-perubahan supaya lebih maju dengan cara yang efektif dan efisien, Problema-problema masa lalu dapat menjadi pelajaran dalam bidang yang sama pada masa yang selanjutnya.
15) Pelajaran yang dapat diambil dari sejarah dapat menjadi pilihan ketika mengambil sikap. Bagi orang yang mengambil jalan sesuai dengan ajaran dan petunjuk Nya, orang tersebut akan mendapat keselamatan
16) Dalam sejarah, dikemukakan pula masalah sosial dan politik yang terdapat di kalangan bangsa-bangsa terdahulu. Semua itu agar menjadi perhatian dan menjadi pelajaran ketika menghadapi permasalahan yang mungkin akan terjadi
17) Memotivasi diri terhadap masa depan agar memperoleh kemajuan serta mengupayakan agar sejarah yang mengandung nilai negatif atau kurang baik tidak akan terualng kembali.




BAB III
PENUTUP


A.    Kesimpulan
Perkembangan Islam di dunia di awali ketika nabi Muhammad SAW mendapatkan wahyu dari Allah SWT., dimana agama Islam pertama kali datang. Setelah Rasulullah wafat, maka perkembangan Islam dilanjutkan oleh para Sahabat Nabi, dan selanjutnya dilanjutkan oleh umat muslim sampai pada zaman modern sekarang ini. Sejalan dengan perkembangan zaman, Agama Islam telah mengalami kemajuan hingga sampai pada saat sekarang yang dipengaruhi oleh perkembangan ilmu dan teknologi. Adapun perkembangan islam di dunia dapat dibagi kedalam beberapa bidang perkembangan yakni: dibidang  Agama, Politik, Ekonomi, Ilmu Pengetahuan, Teknologi, seni dan budaya Islam. Dari kesemua bidang tersebut diatas, mengalami perkembangan secara bertahap, hingga sampai pada saat sekarang ini.
Dengan adanya sejarah yang mencatat bagaimana perkembangan islam semenjak awal datangnya Islam, hingga sampai pada saat sekarang ini Islam berkembang secara pesat maka kita dapat mengambil hikmah dari sejarah terdahulu tersebut. Yang mana hal-hal yang baik dari cerita sejarah, dan mendatangkan manfaat dapat kita jadikan pedoman dalam kehidupan. Dan meninggalkan serta mengambil pelajaran dari hal-hal yang tidak baik yang terjadi pada masa perkembangan islam terdahulu.
  


DAFTAR PUSTAKA
                                                                 

Aminuddin, dkk,  Pendidikan Agama Islam, Jakarta: Bumi Aksara, 2008.
Ilmi Bachrul, Pendidikan Agama Islam, Bandung: Grafindo Media Pratama, 2007.
Margiono, dkk, Pendidikan Agama Islam 3 Lentera Kehidupan, Jakarta: Yudhistira, 2007.

http://phie2yblog.blogspot.com/2011/05/perkembangan-agama-islam-di-dunia.html


Posted by SahrulParawie
WAHANA BELAJAR & BERBAGI ANEKA DOKUMEN PENDIDIKAN Updated at: 6/06/2018 05:33:00 AM

No comments :

Post a Comment