cerita untuk anak muslim cerdas Aisyah dan Landak

Untuk Memudahkan Pencarian Dokumen Pendidikan Gunakan Filtur Pencarian di Bawah ini

cerita untuk anak muslim cerdas Aisyah dan Landak


Suatu hari, ketika berpiknik dengan keluarganya, Aisyah mengundurkan diri sejenak untuk berjalan-jalan sendiri. Ia menyukai kawasan hijau tempatnya berjalan-jalan. Ketika tengah berkeliling, dilihatnya sebuah bola tertutup oleh paku-paku besar yang tajam.  “Untung saja aku tidak menginjaknya. Kalau sampai terinjak, paku-paku tajam itu bisa melukaiku dengan parah,” katanya pada dirinya sendiri. Kemudian, menakjubkan sekali, bola itu pelahan membuka gulungannya dan berbicara:
“Kamu benar, Aisyah,” kata gulungan itu. “Aku adalah seekor landak, dan aku bisa melukaimu dengan duri-duri tajamku biarpun aku tidak menghendakinya.”
“Ada seekor landak di sini!” kata Aisyah dengan gembira. “Mengapa badanmu tertutup oleh duri-duri tajam seperti itu?”
“Allah memberiku duri-duri ini untuk melindungi diri dari musuh-musuhku,” balas landak. “Ketika berada dalam bahaya, aku bergulung seperti sebuah bola, dan duri-duri ini melindungiku.”
“Aku tahu, beberapa binatang pergi tidur sepanjang musim dingin. Bagaimana denganmu?” tanya Aisyah pada teman barunya.
Sang landak mengangguk. “Aku tidak begitu menyukai udara dingin.. Segera setelah suhu udara musim dingin menurun di bawah 55 derajat Fahrenheit (13 derajat Celsius), aku pergi tidur. Allah Yang Maha Kuasa membuatku tetap tertidur sepanjang musim dingin, dan membangunkan aku ketika musim panas tiba.  Tidak mungkin bagiku memikirkan sendiri betapa beratnya keadaan-keadaan musim dingin, sehingga aku bisa memutuskan sendiri bahwa lebih baik buatku untuk tidur sementara waktu, supaya tetap hidup. Al Quran mengatakan ini: ‘Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya ialah tidurmu di waktu malam dan siang hari dan usahamu mencari sebagian dari karuniaNya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mendengarkan.’ (Surat ar-Rum: 23).”
“Kamu lihat,” landak itu melanjutkan, “seperti semua makhluk hidup lainnya, Allah memberitahu kami kapan waktu paling baik untuk mencari makan.”
Aisyah berpikir sejenak. “Dalam sebuah film dokumenter, aku melihatmu bertarung tanpa kenal takut melawan seekor singa besar. Kok bisa kamu tidak takut pada singa?”
Temannya menjawab, “Karena duri-duri di tubuhku ini, yang telah diberikan Allah sebagai rahmat. Sehingga membuat diriku berani melawan bahkan musuh-musuhku yang paling berbahaya. Ketika seekor singa menyerang, pertama-tama aku melarikan diri dengan cepat. Lalu, aku tiba-tiba berhenti di tempat yang tepat, menaikkan sedikit bagian belakang tubuhku, dan menunjukkan duri-duriku di sana. Jika singa mencoba menangkapku dengan gigi-giginya, duriku akan menusuk mulut dan pipinya, membuat luka yang tidak dapat disembuhkan.”
 “Pelahan-lahan, hal itu membuat singa tak bisa makan apa-apa. Akhirnya, ia mati. Tentu saja, ini semua berasal dari kecerdikan dan teknik berkelahi yang telah dianugerahkan Allah pada kami. Ialah yang menciptakan aku, dan memberiku ciri-ciri terbaik untukku agar bisa tetap hidup.”
“Kamu benar, saudara landak,” Aisyah menyetujui, ketika ia memperhatikan duri-duri landak lebih cermat lagi.
“Setiap kali kuperhatikan binatang, dan keragaman ciptaan Allah, itu membantuku melihat kebesaran Allah dan keajaiban penciptaanNya. Terimakasih untuk obrolan yang menyenangkan ini,” kata Aisyah, sambil kembali bergabung dengan keluarganya sebelum mereka bertanya-tanya ke mana ia pergi.
“Selamat jalan, temanku,” seru landak itu.

Apakah Postingan ini Keren Bermanfaat Guys? Please Bantu Viralkan Guys!

URL:HTML:BB(forum):
Posted by SahrulParawie
WAHANA BELAJAR & BERBAGI ANEKA DOKUMEN PENDIDIKAN Updated at: 5/25/2018 05:06:00 AM

No comments :

Post a Comment