NASKAH DRAMA PALAGAN AMBARAWA - WAHANA BELAJAR & BERBAGI ANEKA DOKUMEN PENDIDIKAN

NASKAH DRAMA PALAGAN AMBARAWA


Scene I
Latar: Markas TKR
Narator:
Perjuangan heroik rakyat Indonesia dalam mempertahankan dan memperjuangkan kemerdekaannya sungguh tidak bisa diabaikan begitu saja, mereka bahu membahu  untuk berperang melawan  siapa saja yang ingin merebut kemerdekaan Bangsa Indonesia.
Suatu hari di Markas TKR…
Kol. Sarbini: ( berjalan mondar-mandir) hufth…(menghembus nafas) “saya ini merasa heran…”
Kol. Suharto: “ Mengapa anda heran bung?”
Kol. Sarbini:” Apa yang sebenarnya belanda mau dari  negara ini?”
Kol. Isdiman:” Tentunya  sumber daya alam dan tenaga kerja kita yang melimpah”( ekspresi yakin)
Kol. Sarbini:” Betul…(duduk) tetapi apa kurang kaya mereka ? Selama  tiga setengah abad  menjajah, segala  kekayaan kita di ambil oleh mereka…”(ekspresi sunguh)
Kol. Suharto: “ Dan sekarang… mereka kembali berusaha untuk menjajah kita lagi..”
Kol. Isdiman:” Kemerdekaan harus dipertahankan, jangan sampai apa yang anda katakan terjadi.”
Kol. Sarbini:”  Oh  iya…(berdiri) kemarin saya dapat berita bahwasanya di beberapa daerah perlawanan-perlawanan sudah dimulai, dan saat ini posisi Belanda dan NICA ada di Pulau Jawa.” (duduk)
(tiba-tiba datanglah seorang prajurit  muda yang bernama Oni, membawa kabar)
Prajurit: “Assalamualaikum”(suara lantang)
Sarbini& suharto: “waalaikumussalam”(serempak)
Kol. Suharto: (bangkit dari tempat duduk) “ silahkan duduk,ada keperluan apa Bung Oni?”
Prajurit: (duduk)” begini pak, saya dapat berita bahwasanya Belanda dan NICA telah mendarat di magelang tadi pagi”
 Kol. Isdiman:”lalu?”
Prajurit: “Mereka datang untuk mengurus tawanan perang dan tentara jepang di Jawa Tengah, dan mereka berjanji tidak akan mengganggu kedaulatan Republik indonesia. Namun…. Mereka melanggar janjinya, semua tawanan perang dipersenjatai dan melakukan penyerangan pak”
Kol. Suharto: (duduk) “memang keterlaluan mereka( geram) , berjanji tetapi diingkari…”
Kol. Sarbini: (berdiri) “Kalau begitu kita berangkat ke magelang,  lakukan pengawasan sebelum mereka bertindak lebih jauh.”
Prajurit:” siap pak!” (tangan hormat badan tegak)
Kol. Sarbini: “ Isdiman kamu saya tugaskan sebagai pemimpin pasukan, laksanakan!!!( tegas)
Kol. Isdiman: “Siap laksanakan!”(memberi hormat)
Scene II
Latar: Markas Belanda di Magelang
Narator: Tentara-tentara Belanda sedang beristirahat termasuk para tawanan, mereka tidak menyadari bahwa keberadaan mereka dipantau oleh TKR .
Kolonel Isdiman yang mendapat laporan tentang rencana jahat Belanda segera mengomandoi Pasukan TKR untuk menyerang demi mempertahankan kemerdekaan dari  siasat busuk Belanda dan NICA.
Brigadir Bethel: “ Tipuan kita berjalan lancar, sekarang kita punya pasukan tambahan dari para tawanan”(berbangga)
Ajudan Richard: “ hahaha, ide komandan memang  brilliant. Pribumi disini mudah sekali kita bohongi.
Brigadir Bethel: “Tetapi kita tetap harus berwaspada! Jangan sampai  pribumi-pribumi itu  mengagalkan rencana kita.”(berlalu meninggalkan ajudan)
Ajudan Richard: “ Hei kalian berdua!(memanggil tentara)
 Tentara 1&2:” Hormat!” (memberi hormat)
Ajudan Richard: “ Bagaimana keadaan markas ,apakah aman?”
Tentara 1:” sejauh ini masih aman”
Tentara 2:” belum ada tanda-tanda dari  orang-orang pribumi.”
Ajudan Richard: “Bagus, lanjutkan kerja kalian…”(berlalu meninggalkan tentara)
(beberapa saat kemudian, suara tembakan  memecah suasana
 Tentara belanda: (berlari) “ kita diserang!!!, lari…lari!!!”
Bethel: ( panik)”kurang ajar pribumi!!!, semuanya cepat bergerak kita sudah dikepung!!!”
(Pasukan Belanda dan NICA lari  dari markas, markas diduduki oleh Pasukan TKR)
Kol.Suharto: “Saudara sekalian kita sudah berhasil mengusir mereka dari Magelang, tapi kita harus selalu mengikuti mereka kalau perlu kita desak terus mereka, MERDEKA!!!”(tangan diangkat sambil mengepal)
 Seluruh TKR: (mengangkat tangan sambil dikepal) “MERDEKA!!!”

Scene III
Latar: dekat rel kereta ambarawa
Narator: Pasukan Belanda  mundur sampai ke Ambarawa, namun disana mereka juga telah dihadang oleh pasukan TKR lainnya. Belanda mengadakan perlawanan, pimpinan TKR Letkol. Isdiman gugur tertembak, TKR menghentikan perlawanan sementara waktu.
(terjadi baku tembak antara Belanda dan TKR, pimpinan TKR tertembak.  Pasukan belanda melarikan diri.)
Kol. Sarbini: (menghampiri jenazah Isdiman) “Innalilahi wa inna ilaihi roji`un”
Prajurit 1:” bagaimana pak, pemimpin kita telah gugur padahal  perang baru dimulai?(bingung)
Sudirman: (merangkul prajurit) “sudahlah, kita tidak boleh terlalu larut dalam duka, ini sudah menjadi ketentuan gusti Alloh. (berdiri) Patah tumbuh hilang berganti,rawe-rawe rantas, malang-malang putung.
Kol. Suharto: (memanggil dua prajurit)” Kalian berdua urus jenazah Pak Isdiman”
Prajurit 2,3: Mengangguk) :”siap laksanakan!”(membawa jenazah Isdiman)
Sudirman:”Saya siap menjadi pemimpin menggantikan pak Isdiman, dari pada kita terus menerus hanyut dalam suasana ini sementara musuh dibiarkan berlari
 Kol. Sarbini: “Baiklah dirman, jika tekadmu sudah bulat, lalu strategi apa yang akan  saudara gunakan?”
Sudirman: “Dalam situasi separti ini, ditambah  keadaan Ambarawa yang dikelilingi hutan-hutan, pastilah Belanda akan mudah kita kepung  karena medan seperti ini sudah menjadi makanan sehari-hari Pasukan TKR, oleh karena itu kita akan kepung dan jepit mereka di suatu wilayah sehingga mereka terdesak dan mundur. Strategi ini  bernama’Supit Urang’.”
Kol. Sarbini:” Strategi yang hebat, kita akan lancarkan serangan esok subuh, ketika mereka  terbuai dengan dinginnya malam”
 Sudirman: “ Siap laksanakan!”
Scene IV
Latar: medan peran
Narator: Letusan tembakan sebagai tanda dimulai penyerangan  terdengar tepat jam 4.30. Pasukan TKR yang telah bersiap di seluruh penjuru ambarawa mulai merayap, desingan peluru  meriuhkan suasana, ditambah lemparan granat yang bertubi-tubi, Belanda dan NICA semakin terdesak dan mundur. 

(BAKU TEMBAK SENJATA TERJADI)
Ambarawa berhasil Dibebaskan, mulai saat itu peristiwa tersebut dinamakan ‘Palagan Ambarawa, dan Tanggal 15 Desember diperingati sebagai Hari Infanteri.

0 Response to "NASKAH DRAMA PALAGAN AMBARAWA"

Post a Comment