Makalah Sistem Pernapasan Pada Manusia - WAHANA BELAJAR & BERBAGI ANEKA DOKUMEN PENDIDIKAN

Makalah Sistem Pernapasan Pada Manusia



BAB I
PENDAHULUAN


1.1  Latar Belakang
Manusia dalam bernapas menghirup oksigen dalam udara bebas dan membuang karbondioksida ke lingkungan. Pernapasan adalah proses ganda yaitu terjadinya pertukaran gas di dalam jaringan atau “pernapasandalam” dan yang terjadi didalam paru-paru “pernapasan luar”. Pernapasan Luar yang merupakan pertukaran antara O2 dan CO2 antara darah dan udara. Pernapasan Dalam yang merupakan pertukaran O2 dan CO2 dari aliran darah ke sel-sel tubuh.
Sistem pernapasan atau sistem respirasi adalah sistem organ yang digunakan untuk pertukaran gas. Pada hewan berkaki empat, sistem pernapasan umumnya termasuk saluran yang digunakan untuk membawa udara ke dalam paru-paru di mana terjadi pertukaran gas. Diafragmamenarik udara masuk dan juga mengeluarkannya. Berbagai variasi sistem pernapasan ditemukan pada berbagai jenis makhluk hidup
1.      Sistem pernafasan terdiri daripada hidung , trakea , peparu , tulang rusuk ,otot interkosta bronkus bronkiol,alveolus dan diafragma.
2.      Udara disedot ke dalam paru-paru melalui hidung dan trakea
3.      Dinding trakea disokong oleh gelang rawan supaya menjadi kuat dan sentiasa terbuka
4.      Trakea bercabang kepada bronkus kanan dan bronkus kiri yang disambungkan keparu-paru
5.      Kedua-dua bronkus bercabang lagi kepada bronkiol dan alveolus pada hujung bronkiol.

1.2  Tujuan
Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini yaitu :
1.  Untuk mengetahui lebih mendalam apa itu “Sistem Pernapasan"
2.  Bagaimana cara “Sistem Pernapasan’ pada manusia
3.  Untuk memahami struktur organ pernafasan
4.  Untuk memahami fungsi organ pernafasan dan dapat menjelaskan fungsi organ pernapasan

1.3  Rumusan Masalah
Adapun masalah yang akan dibahas dalam makalah ini sebagai berikut :
1.  Apa yang dimaksud dengan system pernapasan?
2.  Sebutkan dan jelaskan jenis-jenis pernapasan?
3.  Sebutkan dan Jelaskan Alat-alat system pernapasan?
4.   Apa saja Gangguan/Kelainan pada system pernapasan



BAB II EMBAHASAN

A.      Pengertian Respirasi
Pernafasan atau respirasi adalah suatu proses mulai dari pengambilan oksigen, pengeluaran karbohidrat hingga penggunaan energi di dalam tubuh. Manusia dalam bernapas menghirup oksigen dalam udara bebas dan membuang karbondioksida ke lingkungan.
Respirasi berlangsung dalam 3 fase, yaitu sebagai berikut:
1) Respirasi eksternal atau respirasi luar
Respirasi luar merupakan proses pertukaran gas antara udara luar (atmosfir) dengan paru-paru. O2 dari atmosfir masuk ke dalam paru-paru dan CO2 dari paru-paru dikeluarkan ke atmosfir. Selanjutnya O2 dari rongga paru-paru masuk ke dalam pembuluh darah vena pulmonalis (vena paru-paru) untuk dibawa ke jantung.
2) Respirasi internal atau respirasi dalam
Respirasi dalam merupakan proses pertukaran gas dari aliran darah ke sel-sel tubuh, dan sebaliknya dari sel-sel tubuh ke aliran darah.
3) Respirasi sel
Di dalam sel tubuh, O2 akan digunakan untuk mengoksidasi zat makanan (glukosa) sehingga dihasilkan energi yang sangat diperlukan tubuh. Jumlah O2 yang diperlukan tubuh tergantung dari berat badan dan aktivitas seseorang. Pada orang dengan berat badan 70 kg ketika istirahat rata-rata konsumsi oksigennya adalah 200 ml/kg/jam, namun pada waktu bekerja berat konsumsi oksigennya dapat mencapai 4000 ml/kg/jam. Volume udara respirasi pada setiap orang berbeda-beda, tergantung pada ukuran paru-paru, kekuatan bernapas, dan cara bernapas. Pada orang dewasa, volume paru-paru berkisar antara 5 – 6 liter.
Sistem pernapasan pada manusia mencakup dua hal, yakni saluran pernapasan dan mekanisme pernapasan. Sistem respirasi atau sistem pernafasan mencakup semua proses pertukaran gas yang terjadi antara atmosfir melalui rongga hidung => faring => laring =>trakea => bronkus => bronkiolus=>paru-paru => alveolus =>sel-sel melalui dinding kapiler darah. Penjelasan saluran dan organ pernapasan adalah sebagai berikut:

B. Organ Respirasi pada Manusia
1. Hidung
Hidung berfungsi sebagai alat pernapasan dan indra pembau. Hidung terdiri atas lubang hidung, rongga hidung, dan ujung rongga hidung. Rongga hidung memiliki rambut, banyak kapiler darah, dan selalu lembap dengan adanya lendir yang dihasilkan oleh selaput mukosa.
Didalam rongga hidung, udara akan mengalami tahap sebagai berikut:
a. Penyaringan
Ditujukan kepada benda-benda asing yang tidak berbentuk gas, misalnya debu. Benda-benda tersebut dihalangi oleh rambut-rambut yang tumbuh kearah luar lubang hidung.

b. Penghangatan
Yaitu mengubah suhu udara agar sesuai dengan suhu tubuh. Penghangatan ini dimungkinkan karena didalam dinding rongga hidung terdapat konka yang banyak mengandung kapiler darah. Konka hidung (konka nasalis) adalah selaput lendir yang berlipat-lipat. (Syaifuddin, 1995). Bila udara yang masuk suhunya lebih rendah dari suhu tubuh maka darah kapiler akan melepaskan energinya ke rongga hidung, sehingga suhu udara yang masuk menjadi hangat. Disamping menghangatkan udara, adanya lendir menyebabkan udara kering yang masuk ke rongga hidung menjadi lembab.

2. Faring (tekak)
Faring merupakan tempat terjadinya persimpangan antara saluran pernapasan dengan saluran pencernaan. Pada bagian ini terdapat klep atau epiglotis yang bertugas mengatur pergantian perjalanan udara pernapasan dan makanan pada persimpangan tersebut.

3. Laring (pangkal tenggorok)
Laring disebut juga pangkal tenggorok atau kotak suara. Laring terdiri atas tulang rawan yang membentuk jakun. Jakun tersusun atas tulang lidah, katup tulang rawan, perisai tulang rawan, piala tulang rawan, dan gelang tulang rawan.

Pangkal tenggorok dapat ditutup oleh katup pangkal tenggorokan (epiglotis). Pada waktu menelan makanan, epiglotis melipat ke bawah menutupi laring sehingga makanan tidak dapat masuk dalam laring. Sementara itu, ketika bernapas epiglotis akan membuka. Pada pangkal tenggorok terdapat selaput suara atau lebih dikenal dengan pita suara.

4. Trakhea (batang tenggorok)
Merupakan pipa yang panjangnya kira-kira 9 cm dan dindingnya terdiri atas tiga lapisan. Lapisan luar terdiri atas jaringan ikat, lapisan tengah terdiri atas otot polos dan cincin tulang rawan, sedangkan lapisan terdalam terdiri atas jaringan epitel bersilia. Trakea tersusun atas enam belas sampai dua puluh cincin-cincin tulang rawan yang berbentuk C. Cincin-cincin tulang rawan ini di bagian belakangnya tidak tersambung yaitu di tempat trakea menempel pada esofagus.  Hal ini berguna untuk mempertahankan agar trakea tetap terbuka. Trakea dilapisi oleh selaput lendir yang dihasilkan oleh epitelium bersilia. Silia-silia ini bergerak ke atas ke arah laring sehingga dengan gerakan ini debu dan butir-butir halus lainnya yang ikut masuk saat menghirup napas dapat dikeluarkan. Di paru-paru trakea ini bercabang dua membentuk bronkus.

5. Paru-paru
Paru-paru terletak dalam rongga dada. Letaknya di sebelah kanan dan kiri serta di tengahnya dipisahkan oleh jantung. Jaringan paru-paru mempunyai sifat elastik, berpori, dan seperti spon. Apabila diletakkan di dalam air, paru-paru akan mengapung karena mengandung udara di dalamnya.

Paru-paru dibagi menjadi beberapa belahan atau lobus. Paru-paru kanan mempunyai tiga lobus dan paru-paru kiri dua lobus. Setiap lobus tersusun atas lobula. Paru-paru dilapisi oleh selaput atau membran serosa rangkap dua disebut pleura. Di antara kedua lapisan pleura itu terdapat eksudat untuk meminyaki permukaannya sehingga mencegah terjadinya gesekan antara paru-paru dan dinding dada yang bergerak saat bernapas. Dalam keadaan sehat kedua lapisan itu saling erat bersentuhan. Namun dalam keadaan tidak normal, udara atau cairan memisahkan kedua pleura itu dan ruang di antaranya menjadi jelas.

Tekanan pada rongga pleura atau intratoraks lebih kecil daripada tekanan udara luar (± 3–4 mmHg).
Paru-paru terdiri atas :
a. Bronkus (cabang batang tenggorokan)
Bronkus berjumlah sepasang, yang satu menuju ke paru-paru kanan dan yang satu lagi menuju ke paru-paru kiri. Tempat percabangan ini disebut bifurkase. Bronkus mempunyai struktur serupa dengan trakea dan dilapisi oleh jenis sel yang sama. Bronkus yang ke kiri lebih panjang dan sempit serta kedudukannya lebih mendatar daripada yang ke kanan. Hal ini merupakan salah satu sebab mengapa paru-paru kanan lebih mudah terserang penyakit. Bronkus sebelah kanan bercabang menjadi tiga bronkiolus, sedangkan bronkus sebelah kiri bercabang menjadi dua bronkiolus.



b. Bronkiolus
Bronkiolus merupakan cabang dari bronkus, dindingnya lebih tipis dan salurannya lebih kecil. Semakin kecil salurannya, semakin berkurang tulang rawannya dan akhirnya tinggal dinding fibrosa dengan lapisan silia. Setiap bronkiolus terminal (terakhir) bermuara ke dalam seberkas kantung-kantung kecil mirip anggur yang disebut alveolus.

c. Alveolus
Alveolus merupakan saluran akhir dari alat pernapasan yang berupa gelembung-gelembung udara. Dindingnya tipis, lembap, dan berlekatan erat dengan kapiler-kapiler darah. Alveolus terdiri atas satu lapis sel epitelium pipih dan di sinilah darah hampir langsung bersentuhan dengan udara. Adanya alveolus memungkinkan terjadinya perluasan daerah permukaan yang berperan penting dalam pertukaran gas O2 dari udara bebas ke sel-sel darah dan CO2 dari sel-sel darah ke udara. Jumlahnya lebih kurang 300 juta buah. Dengan adanya alveolus, luas permukaan paru-paru diperkirakan mencapai 160 m2 atau 100 kali lebih luas daripada luas permukaan tubuh.
  
C.      PROSES PERNAPASAN
Dalam mengambil nafas ke dalam tubuh dan membuang napas ke udara dilakukan dengan dua cara pernapasan, yaitu:
1. Respirasi / Pernapasan Dada
Bagian tubuh yang berperan dalam pernapasan dada, yaitu:
- Otot antar tulang rusuk luar berkontraksi atau mengerut - Tulang rusuk terangkat ke atas - Rongga dada membesar yang mengakibatkan tekanan udara dalam dada kecil sehingga udara masuk ke dalam badan.
Pernapasan dada atau costal breathing. Inspirasi dimulai dari otot interkostalis eksterna yang berkontraksi. Akibatnya, tulang-tulang rusuk terangkat ke atas dan menyebabkan rongga dada dan volume paru-paru membesar. Sebaliknya, ketika ekspirasi otot interkostalis internal berelaksasi sehingga tulang-tulang rusuk menjad turun dan volume rongga dada pun menurun.

2. Respirasi / Pernapasan Perut
Bagian tubuh yang berperan pada pernapasan perut, yaitu: - Otot difragma pada perut mengalami kontraksi - Diafragma datar - Volume rongga dada menjadi besar yang mengakibatkan tekanan udara pada dada mengecil sehingga udara pasuk ke paru-paru.
Pernapasan perut atau diaphragmatic breathing. Inspirasi dimuali abdomen bergerak ke arah luar sebagai akibat berkontraksinya otot diafragma yang turun ke bawah secara mendatar, sehingga rongga dada membesar dan menurunkan tekanan udara di paru-paru Pada saat ekspirasi otot-otot diafragma berelaksasi dengan cara mengendur dan cenderung melengkung ke atas. Akibatnya, tekanan udara di dalam paru-paru menjadi lebih tinggi karena volume rongga dada maupun rongga paru-paru mengecil.

Normalnya manusia butuh kurang lebih 300 liter oksigen perhari. Dalam keadaan tubuh bekerja berat maka oksigen atau O2 yang diperlukan pun menjadi berlipat-lipat kali dan bisa sampai 10 hingga 15 kali lipat. Ketika oksigen tembus selaput alveolus, hemoglobin akan mengikat oksigen yang banyaknya akan disesuaikan dengan besar kecil tekanan udara.
Pada pembuluh darah arteri, tekanan oksigen dapat mencapat 100 mmHg dengan 19 cc oksigen. Sedangkan pada pembuluh darah vena tekanannya hanya 40 milimeter air raksa dengan 12 cc oksigen. Oksigen yang kita hasilkan dalam tubuh kurang lebih sebanyak 200 cc di mana setiap liter darah mampu melarutkan 4,3 cc karbondioksida / CO2. CO2 yang dihasilkan akan keluar dari jaringan menuju paruparu dengan bantuan darah.

Proses Kimiawi Respirasi pada Tubuh Manusia adalah sebagai berikut: 1. Pembuangan CO2 dari paru-paru : H + HCO3 ---> H2CO3 ---> H2 + CO2 2. Pengikatan oksigen oleh hemoglobin : Hb + O2 ---> HbO2 3. Pemisahan oksigen dari hemoglobin ke cairan sel : HbO2 ---> Hb + O2 4. Pengangkutan karbondioksida di dalam tubuh : CO2 + H2O ---> H2 + CO2
Mekanisme Pernafasan
Mekanisme ini terbagi pada tarikan nafas (inspirasi) dan hembusan nafas (ekspirasi) yang melibatkan berapa bagian tubuh, antara lain:
- Otot interkosta - Tulang rusuk - Diafragma - Isi padu rongga toraks
- Tekanan udara di paru- paru

a. Inspirasi
Pada saat menarik napas (inspirasi), otot interkosta luar berkontraksi (tulang rusuk dinaikkan ke atas ) ; otot diafragma berkontraksi (diafragma menjadi datar ), isi pada rongga toraks bertambah dan tekanan udara paru-paru menjadi rendah , tekanan udara di luar yang lebih tinggi mendorong udara ke dalam paru-paru .

b. Ekspirasi
Pada saat menghembuskan napas (ekspirasi) , otot interkosta luar mengendur (tulang rusuk dmenurun ke bawah ) ; otot diafragma mengendur (diafragma melengkung ke atas ), isi pada rongga toraks berkurang dan tekanan udara paru-paru menjadi tinggi , tekanan udara dalam paru-paru yang lebih tinggi mendorong udara keluar .

Mekanisme Jalannya Udara pada Saat Bernapas
Paru-paru mamalia terletak dalam rongga dada. Paru-paru mamalia mempunyai tekstur yang mirip spons dan berbentuk seperti sarang lebah dengan epithelium lembap yang berfungsi sebagai pertukaran respirasi. Luas total permukaan epithelium (sekitar 100 m2 pada manusia) sudah cukup untuk melakukan pertukaran gas untuk keseluruhan tubuh. Sebuah sistem saluran yang bercabang mengirimkan udara ke paru-paru. Udara masuk melalui lubang hidung kemudian disaring oleh rambut, dihangatkan, dilembapkan, dan dicek jika ada bebauan, sementara udara mengalir berbagai ruang di dalam rongga hidung. Rongga hidung mengarah ke faring, semacam persimpangan dimana jalur untuk udara dan makanan saling silang. Ketika makanan ditelan, laring bergerak ke atas dan merebahkan epiglottis di atas glotis.

Hal tersebut membuat makanan dapat masuk ke esophagus hingga lambung. Pada waktu lain, glotis berada dalam keadaan terbuka dan manusia dapat bernafas. Dinding laring diperkuat dengan tulang rawan. Pada manusia dan mamalia lain, laring diadaptasikan sebagai kotak suara. Ketika ada udara dihembuskan udara tersebut akan melintasi  pasang pita suara dalam laring, kemudian suara dihasilkan ketika otot sadar dalam kotak suara menjadi tegang dan meregangkan pita suara tersebut sehingga pita suara bergetar. Suara berada tinggi dihasilkan ketika pita suara sangat teregang dan bergetar cepat; suara bernada rendah berasal dari pita suara yang tidak terlalu tegang bergetar secara perlahan.
Dari laring, udara lewat ke dalam trakea atau batang tenggorokan. Cincin tulang rawan (sebenarnya berbentuk seperti huruf C) mempertahankan bentuk trakea. Trakea bercabang menjadi dua bronki (tunggal, bronkus) masing-masing menuju ke setiap paru-paru. Di dalam paru-paru bronkus bercabang secara berulang-ulang menjadi pipa yang semakin halus disebut sebagai bronkiolus. Keseluruhan system saluran udara tampak seperti pohon terbalik, dimana batang berperan sebagai trakea. Epithelium yang melapisi cabang utama pohon respirasi ditutupi oleh silia dan sebuah lapisan tipis mucus. Mucus akan menjerat debu, serbuk sari, dan partikel-partikel kontaminan lainnya. Silia yang berdenyut menggerakkan mucus ke arah atas menuju faring dimana mucus dapat ditelan ke dalam esophagus. Proses ini membantu membersihkan sistem respirasi.

Pada ujungnya, bronkiolus yang paling kecil berakhir dan membentuk sekumpulan kantung udara yang disebut alveoli (tunggal, alveolus). Epithelium tipis yang terdiri dari jutaan alveoli di dalam paru-paru berfungsi sebagai permukaan respirasi. Oksigen di udara yang dikirimkan ke alveoli melalui pohon respirasi akan larut dalam lapisan tipis yang lembap dan berdifusi melewati epithelium dan masuk ke dalam suatu jaringan kapiler yang mengelilingi masing-masing alveolus. Karbondioksida berdifusi dari kapiler, menembus epithelium alveolus dan masuk ke dalam ruangan udara.

Ventilasi paru-paru
Vertebrata memventilasi paru-parunya dengan cara bernapas yaitu penghirupan (inhalasi) dan penghembusan (ekshalasi) udara secara bergantian. Ventilasi mempertahankan konsentrasi oksigen maksimum dan konsentrasi karbondioksida minimum di dalam alveoli. Mamalia memventilasi paru-parunya dengan pernapasan bertekanan negative, yang bekerja sepertid pompa penyedot udara dan bukan mendorong udara sehingga udara mengalir ke paru-paru.

Pernapasan dengan tekanan negative disebabkan oleh perubahan volume paru-paru dan bukan oleh perubahan volume rongga mulut. Kerja otot mengubah volume rongga dada dan sangkar tulang rusuk kemudian paru-paru menyusul berbuat hal yang sama. Hal ini dapat terjadi karena paru-paru terbungkus oleh kantung dinding ganda. Lapisan bagian dalam kantung itu menempel ke bagian luar menempel ke dinding rongga dada. Sebuah ruang tipis yang terisi penuh dengan cairan memisahkan kedua lapisan itu. Karena tegangan permukaan, maka kedua lapisan berperilaku seperti dua lempengan gelas yang ditempelkan bersama-sama oleh suatu lapisan tipis air. Lapisan-lapisan tersebut dapat menggelincir dengan mulus satu sama lain, tetapi lapisan-lapisan itu tidak dengan mudah dapat dipisahkan. Tegangan permukaan juga menyambung pergerakan paru-paru dengan tulang rusuk.

Volume paru-paru meningkat sebagai akibat kontraksi otot rusuk dan diafragma, lapisan otot rangka yang membentuk dinding dasar pada rongga dada. Kontraksi otot rusuk membesarlan sangkar tulang rusuk dengan cara menarik tulang rusuk ke atas kea rah atas dan tulang dada ke arah luar. Saat bersamaan, rongga dada membesar ketika diafragma berkontraksi dan turun seperti piston. Semua perubahan tersebut meningkatkan volume paru-paru dan sebagai akibatnya, tekanan udara di dalam alveoli menjadi lebih rendah dibandingkan tekanan di atmosfer. Karena udara mengalir dari tekanan tinggi ke tekanan rendah, maka udara mengalir dari lubang hidung dan masuk ke pipa pernapasan sampai ke alveoli. Selama ekhalasi, otot tulang rusuk dan diafragma relaksasi, volume paru-paru berkurang, dan peningkatan tekanan udara di dalam alveoli memaksa udara naik ke pipa pernapasan dan keluar melalui lubang hidung.

Kontraksi otot tuselang rusuk dan diafragma bertanggung jawab atas peningkatan volume paru-paru selama pernapasan dangkal, ketika mamalia dalam kondisi istirahat. Selama aktivitas fisik berat, otot lain pada leher, punggung, dan dada selanjuny meningkatkan volume paru-paru dengan cara menaikkan peregangn sangkar tulang rusuk lebih jauh.

Volume udara yang dihirup dan dikeluarkan pada pernapasan normal disebut sebagai udara tidal. Volume udara tidal pada manusia 500mL. Volume udara maksimum yang dapat dihirup dan dikeluarkan selama pernapasan yang dipaksa disebut kapasitas vital. Volume kapasitas vital yaitu 3400mL dan 4800mL, secara berturut-turut untuk wanita dan laki-laki. Kapasitas vital bergantung pada berbagai factor, salah satunya kelenturan paru-paru. Paru-paru sebenarnya dapat menampung lebih banyak udara dibandingkan dengan kapasitas vitalnya, tetapi  hal yang tidak mungkin adalah mengempiskan alveoli sepenuhnya, maka masih terdapat udara sisa.

Pusat kontrol pernapasan berlokasi pada medulla oblongata dan pons. Pusat kontrol di pons membantu agar pusat medulla menentukan irama dasar pernapasan. Ketika manusia bernapas dalam-dalam, mekanisme umpan balik negative mencegah paru-paru supaya tidak membesar secara berlebihan. Sensor peregangan dalam jaringan paru-paru mengirimkan impuls saraf kembali ke medula yang akan menghambat pusat kontrol pernapasannya.

Pusat kontrol medulla oblongata membantu mempertahankan homeostatis dengan cara memonitor kadar CO2 dalam darah dan mengatur jumlah CO2 yang dibuang oleh alveoli. Petunjuk utama mengenai konsentrasi CO2 datang dari munculnya perubahan pH darah dan cairan jaringan (cairan serebrospinal) yang menggenangi otak. Karbondioksida bereaksi dengan air untuk membentuk asam karbonat, yang akan menurunkan pH. Ketika pusat kontrol yang berada di medulla mendeteksi penurunan pH (peningkatan CO2) cairan serebrospinal atau darah akan meningkatkan kedalaman laju pernapasan dan kelebihan CO2 dibuang ke udara. Hal ini terjadi ketika olahraga.

Konsentrasi O2 dalam darah umumnya mempunyai sedikit pengaruh pada pusat kontrol pernapasan. Akan tetapi, ketika kadar O2 turun (misal pada tempat yang berketinggian tinggi) maka sensor O2 di aorta dan arteri carotid di leher akan mengirimkan sinyal peringatan pada pusat kontrol pernapasan dan pusat itu merespon dengan cara meningkatkan kedalaman dan laju pernapasan. Peningkatan kadar karbondioksida menunjukkan indikasi bahwa adanya penurunan oksien. Karena karbondioksida dihasilkan melalui proses yang sama dengan yang mengkonsumsi oksigen yaitu respirasi seluler. Tetapi, pusat kontrol pernapasan dapat dikelabui dengan ventilasi yang berlebihan. Pernapasan yang dalam dan cepat dapat secara berlebihan mengeluarkan banyak CO2 dari darah sehingga pusat pernapasan sementara terhenti dalam mengirimkan impuls ke otot tulang rusuk dan diafragma. Pernapsan terhenti sampai kadar CO2 meningkat cukup banyak untuk menghidupkan kembali pusat pernapasan.

Gas akan berdifusi dari daerah tekanan parsial yang lebih tinggi. Hal itulah yang bertanggung jawab atas perpindahan dan pergerakan gas-gas respirasi. Darah yang sampai paru-paru melalui arteri pulmoner mempunyai nilai Po2 yang lebih rendah dari Pco2 yang lebih tinggi

dibandingkan dengan udara di dalam alveoli. Ketika darah memasuki kapiler di sekitar alveoli, karbondioksida berdifusi dari darah ke udara di dalam alveoli. Oksigen dalam udara akan larut dalam cairan yang melapisi epithelium dan berdifusi menembus permukaan dan masuk ke darah kapiler. Ketika darah telah meninggalkan paru-paru dalam vena pulmoner, nilai Po2 telah naik dan Pco2 telah turun. Setelah kembali ke jantung, darah tersebut dipompa melalui sirkuit sistematik. Dalam kapiler jaringan, gradient tekanan parsial lebih menyukai terjadinya difusi oksigen keluar dari darah dan karbondioksida dalam darah. Hal ini terjadi karena respirasi seluler dengan cepat menghabiskan kandungan oksigen dalam cairan interstisial dan menambahkan karbondioksida ke cairan itu. Setelah darah melepaskan oksigen dan memuat karbondioksida darah tersebut dikembalikan ke jantung melalui vena semantic. Darah tersebut kemudia dipompa ke paru-paru sekali lagi, tempat darah akan mempertukarkan gas dengan udara di alveoli.

D.      Gangguan pernapasan
Berikut akan diuraikan beberapa jenis gangguan pernapasan yang umum terjadi pada saluran pernapasan manusia :



a. Efisema
Emfisema, gangguan pernapasan yang disebabkan karena hilangnya elastisitas alveolus. Asap rokok dan kekurangan enzim alfa-1-antitripsin adalah penyebab kehilangan elastisitas pada paru-paru ini.
Gejala:
1. Nafsu makan yang menurun dan berat badan yang menurun juga biasa dialami penderita emfisema.
2. Sesak napas dalam waktu lama dan tidak dapat disembuhkan dengan obat pelega yang biasa digunakan penderita sesak napas.

Pencegahan dan solusi: Menghindari asap rokok adalah langkah terbaik untuk mencegah penyakit ini. Berhenti merokok juga sangat penting.

b. Pneumonia atau logensteking, yaitu penyakit radang pari-paru yang disebabkan oleh diplococcus pneumoniae.

c. Influenza adalah gangguan pernapasan yang disebabkan oleh virus influenza. Gejala yang ditimbulkan antara lain pilek, hidung tersumbat, bersin-bersin, dan tenggorokan terasa gatal.
d. Asma, merupakan penyakit penyumbatan saluran pernafasan yang disebabkan alergi terhadap rambut, bulu atau kotoran, debu, atau tekanan psikologis. Asma bersifat menurun.

e. Tonsillitis, adalah gangguan pernapasan karena peradangan pada tonsil (amandel). Jika terjadi infeksi melalui mulut atau saluran pernapasan, tonsil akan membengkak (radang) yang dapat menyebabkan penyempitan saluran pernapasan.
f. Asfiksi, adalah gangguan pernapasan pada waktu pengangkutan dan penggunaan oksigen yang disebabkan oleh tenggelam (akibat alveolus terisi air), pneumonia (akibatnya alveolus terisi cairan lendir dan cairan limfa), keracunan CO dan HCN, atau gangguan sitem sitokrom (enzim pernapasan).
g. Radang, adalah gangguan pernapasan yang terbagi oleh :
1. Rinitis, peradangan pada hidung
2. Sinusitis adalah radang sinus paranasal (rongga-rongga yang bermuara dilubang hidung)
3. Faringitis adalah suatu penyakit peradangan yang menyerang faring atau tenggorokan. Kadang juga disebut radang tenggorokan (sorethroat)
4. Laringitis, radng pada laring
5. Bronkitis merupakan peradangan pada bronkussehinggaterjadi penyempitan diameter bronkus
h. Asidosis adalah kenaikan adalah kenaikan kadar asam karbonat dan asam bikarbonat dalam darah, sehingga pernapasan terganggu
i. Dipteri merupakan gangguan pernapasan disebabkan oleh bakteri Corynebacterium diphterial yang dapat menimbulkan penyumbatan pada rongga faring (faringitis) maupun laring (laringitis) oleh lendir yang dihasilkan oleh bakteri tersebut.
j. Sianosis adalah gangguan pernapasan yang kebiruan pada kulit yang disebabkan karena jumlah hemoglobin deoksigenisasi yang berlebihan di dalam pembuluh darah kulit, terutama kapiler.
k. Tuberkulosis (TBC), gangguan pernapasan pada paru-paru yang diakibatkan serangan bakteri Mycobacterium tuberculosis. Difusi oksigen akan terganggu karena adanya bintil-bintil atau peradangan pada dinding alveolus. Jika bagian paru-paru yang diserang meluas, sel-selnya mati dan paru-paru mengecil. Akibatnya napas penderita terengah-engah.

l. Hipoksia yaitu gangguan pernapasan dimana kondisi sindrom kekurangan oksigen pada pada jaringan tubuh yang terjadi akibat pengaruh perbedaan ketinggian. Pada kasus yang fatal dapat menyebabkan kematian pada sel-sel. Namun pada tingkat yang lebih ringan dapat menimbulkan penekanan aktivitas mental (kadang-kadang memuncak sampai koma), dan menurunkan kapasitas kerja otot.
m. Wajah adenoid (kesan wajah bodoh), disebabkan adanya penyempitan saluran napas karena pembengkakan kelenjar limfa atau polip, pembengkakan di tekak atau amandel.
n. Kanker paru-paru adalah pertumbuhan sel kanker yang tidak terkendali dalam jaringan paru-paru yan dapat disebabkan oleh sejumlah karsinogen lingkungan terutama asap rokok. Kanker paru-paru, mempengaruhi pertukaran gas di paru-paru. Kanker paru-paru dapat menjalar ke seluruh tubuh. Kanker paru-paru sangat berhubungan dengan aktivitas yang sering merokok. Perokok pasif juga dapat menderita kanker paru-paru. Penyebab lainnya yang dapat menimbulkan kanker paru-paru adalah penderita menghirup debu asbes, radiasi ionasi, produk petroleum, dan kromium.

Gejala-gejala umum penderita kanker paru-paru :
1. Pembekakan di wajah atau di leher
2. Napas sesak dan pendek-pendek
3. Kehilangan nafsu makan dan turunnya berat badan
4. Kelelahan kronis
5. Dahak berdarah, berubaha warna dan semakin banyak
6. Sakit kepala,nyeri dengan sebab yang tidak jelas
7. Batuk yang terus menerus atau menjadi hebat
8. Suara serak/parau

Pencegahan dan solusi: Menghindari rokok dan asap rokok juga banyak mengkonsumsi makanan bergizi yang banyak mengandung antioksidan untuk mencegah timbulnya sel kanker.

Penyakit paru Obstruktif Kronik (PPOK) merupakan suatu istilah yang digunakan untuk sekelompok penyakit paru yang berlangsung lama dan ditandai oleh peningkatan resistensi terhadap aliran udara sebagai gambaran patofisiologi utamanya. Bronchitis kronik, emfisema paru dan asma bronchial membentuk kesatuan yang disebut PPOK. Agaknya ada hubungan etiologi dan sekuensial antara bronchitis kronis dan emfisema, tetapi tampaknya tidak ada hubungan antara penyakit itu dengan asma. Hubungan ini nyata sekali sehubungan dengan etiologi, pathogenesis dan pengobatan.

PPOK adalah sekresi mukoid bronchial yang bertambah secara menetap disertai dengan kecenderungan terjadinya infeksi yang berulang dan penyempitan saluran nafas , batuk produktif selama 3 bulan, dalam jangka waktu 2 tahun berturut-turut (Ovedoff, 2002). Sedangkan menurut Price & Wilson (2005), COPD adalah suatu istilah yang sering digunakan untuk sekelompok penyakit paru-paru yang berlangsung lama dan ditandai dengan obstruksi aliran udara sebagai gambaran patofisiologi utamanya. Menurut Carpenito (1999) COPD atau yang lebih dikenal dengan PPOM merupakan suatu kumpulan penyakit paru yang menyebabkan obstruksi jalan napas, termasuk bronchitis, empisema, bronkietaksis dan asma. PPOM paling sering diakibatkan dari iritasi oleh iritan kimia (industri dan tembakau), polusi udara, atau infeksi saluran pernapasan kambuh.

E.        Teknologi Yang Berkaitan Dengan Sistem Pernapasan

Teknologi yang berkaitan dengan sistem pernapasan – Sistem pernapasan atau sistem respirasi adalah sistem organ yang digunakan untuk pertukaran gas. Pada hewan berkaki empat, sistem pernapasan umumnya termasuk saluran yang digunakan untuk membawa udara ke dalam paru-paru di mana terjadi pertukaran gas. Diafragma menarik udara masuk dan juga mengeluarkannya. Berbagai variasi sistem pernapasan ditemukan pada berbagai jenis makhluk hidup. Bahkan pohon pun memiliki sistem pernapasan.




BAB III
PENUTUP

A.      KESIMPULAN
Sistem pernapasan atau sistem respirasi adalah sistem organ yang digunakan untuk pertukaran gas. Sistem pernafasan terdiri daripada hidung , trakea , peparu , tulang rusuk ,otot interkosta bronkus bronkiol,alveolus dan diafragma. Udara disedot ke dalam paru-paru melalui hidung dan trakea. Dinding trakea disokong oleh gelang rawan supaya menjadi kuat dan sentiasa terbuka. Trakea bercabang kepada bronkus kanan dan bronkus kiri yang disambungkan keparu-paru. Kedua-dua bronkus bercabang lagi kepada bronkiol dan alveolus pada hujung bronkiol.


B.  SARAN DAN KRITIK
 Tidak lengkap jika penyusunan makalah ini selesai tanpa adanya kritik dan saran dari para pembaca sekalian.  Kami berharap para pembaca akan terus memberikan kritik dan saran  untuk perbaikan selanjutnya sehingga tidak hanya  di pelajari tetapi juga di nikmati karena adanya interaksi antara penulis/penyusun makalah ini dengan para pembaca sekalian. Kami penyusun sangat mengharap kritik dan saran yang membangun dari para pembaca sekalian.


DAFTAR PUSTAKA


Anonim.2011.Tugas Rangkuman Sistem Pernapasan. Diakses dari http://akhwatdhiya.blogspot.com/2012/01/tugas-rangkuman-sistem-pernafasan-pada.html
Anonim.2012.Kupas Aneka Jenis Gangguan Pernapasan yang Perlu Anda Ketahui. Diakses dari http://bekamherbal.com/artikel-pusat-bekam-padang/kupas-aneka-jenis-gangguan-pernapasan-yang-perlu-anda-ketahui.html
Anonim. 2011. Symptons of Pneumonia.Diunduh dari http://bekamherbal.com/wp-content/uploads/2011/09/220px-symptons_of_pneumonia.svg_png
Anonim. 2011. Makalah COPDPPOK Penyakit Paru. Diakses dari http://www.banjaristi.web.id/2011/07/makalah-copdppok-penyakit-paru.html
Campbell.
Sukasmo.2012.Struktur dan Fungsi Organ Pernapasan.Diaksesdari http://www.sukasmo.web.id/2012/07/struktur-dan-fungsi-organ-pernapasan.html
(Syaifuddin, 1995)

0 Response to "Makalah Sistem Pernapasan Pada Manusia "

Post a Comment