MAKALAH PENGERTIAN SOSIOLOGI SEBAGAI ILMU DAN METODE - WAHANA BELAJAR & BERBAGI ANEKA DOKUMEN PENDIDIKAN

MAKALAH PENGERTIAN SOSIOLOGI SEBAGAI ILMU DAN METODE

BAB I
PENDAHULUAN



A.           LATAR BELAKANG
Sejak dilahirkan di dunia, manusia memiliki naluri untuk memperhatikan manusia lain yang ada di sekitarnya. Lingkungan pertama yang menjadi perhatian adalah keluarganya, yang terdiri dari kedua orang tua, ssaudara, dan mungkin juga orang lain yang telah dianggap menjadi bagian dari keluarga yang bersangkutan. Selanjutnya manusia juga memperhatikan lingkungan lain yang lebih luas, seperti karib kerabat, tetangga, kawan sepermainan, dan seterusnya. 
Perhatian tersebut pada awalnya bersifat naluriah saja, oleh karena sejak dilahirkan manusia memiliki hasrat yang kuat untuk senantiasa hidup bersama dengan sesama manusia. Perhatian yang bersifat naluriah tersebut mula-mula hanya merupakan pengetahuan belaka, kemudian secara lambat laun tersusun secara sistematis. Dalam perkembangan selanjutnya, muncullah orang-orang yang secara khusus memikirkan masyarakat beserta kehidupannya secara mendalam dalam rangka mencari kebenaran yang hakiki. Berawal dari pemikiran yang mendalam seperti itulah kemudian berkembang ilmu pengetahuan, dalam hal ini adalah ilmu sosiologi dan ilmu antropologi.

B.            RUMUSAN MASALAH
1.      Apakah yang dimaksud sosiologi?
2.      Apakah ciri dan bagaimana hakikat sosiologi?
3.      Bagaimana sosiologi di antara Ilmu Lain?
4.      Bagaimana konsep realitas sosial?
5.      Apa saja masalah sosial yang terjadi di masyarakat?

C.           TUJUAN PENULISAN
1.      Untuk mengetahui pengertian sosiolog
2.      Untuk mengetahui ciri dan hakikat sosiologi
3.      Untuk mengetahui sosiologi di antara Ilmu Lain
4.      Untuk mengetahui konsep realitas sosial?
5.      Untuk mengetahui masalah-masalah sosial yang terjadi di masyarakat?


BAB II
PEMBAHASAN


A.      DEFINISI SOSIOLOGI          
a.       Berdasarkan etimologi (asal kata)
Secara kebahasaan nama sosiologi berasal dari kata socious, yang artinya ”kawan” atau ”teman” dan logos, yang artinya ”kata”, ”berbicara”, atau ”ilmu”. Sosiologi berarti berbicara atau ilmu tentang kawan. Dalam hal ini, kawan memiliki arti yang luas, tidak seperti dalam pengertian sehari-hari, yang mana kawan hanya digunakan untuk menunjuk hubungan di anatra dua orang atau lebih yang berusaha atau bekerja bersama. Kawan dalam pengertian ini merupakan hubungan antar-manusia, baik secara individu maupun kelompok, yang  meliputi seluruh macam hubungan, baik yang mendekatkan maupun yang menjauhkan, baik yang menuju kepada bentuk kerjasama maupun yang menuju kepada permusuhan.
Jadi, sosiologi adalah ilmu tentang berbagai hubungan antar-manusia yang terjadi di dalam masyarakat. Hubungan antar-manusia dalam masyarakat disebut hubungan sosial.

b.      Definisi menurut para ahli sosiologi
Secara umum sosiologi dapat diberi batasan sebagai studi tentang kehidupan sosial manusia, kelompok dan masyarakat. Sosiologi  merupakan  ilmu  yang mengkaji hubungan masyarakat dan lingkungn, dapat digunakan untuk menganalisis berbagai permasalahan sosial beserta penyelesaiannya. Berikut dikemukakan definisi sosiologi dari beberapa ahli sosiologi:
a)       Selo Soemardjan dan Soelaiman Soemardi  sosiologi atau ilmu masyarakat ialah ilmu yang mempelajari struktur sosial dan proses sosial, termasuk perubahan-perubahan sosial.Struktur sosial merupakan jalinan atau konfigurasi unsur-unsur sosial yang pokok dalam masyarakat, seperti: kelompok-kelompok sosial,  kelas-kelas sosial, kekuasaan dan wewenang, lembaga-lembaga sosial maupun nilai dan norma sosial. Proses sosial merupakan hubungan timbal-balik di antara unsur-unsur atau bidang-bidang kehidupan dalam masyarakat melalui interaksi antar-warga masyarakat dan kelompok-kelompok. Sedangkan perubahan sosial meliputi perubahan-perubahan yang terjadi pada struktur sosial dan proses-proses sosial.
 b)     Pitirim A. Sorokin menyatakan bahwa sosiologi adalah ilmu yang mempelajari: (1) hubungan dan pengaruh timbal-balik antara aneka macam gejala sosial, misalnya gejala ekonomi dengan agama, keluarga dengan moral, hukum dengan ekonomi, gerak masyarakat dengan politik, dan sebagainya, (2) hubungan dan pengaruh timbal-balik antara gejala sosial dengan gejala nonsosial, misalnya pengaruh iklim terhadap watak manusia, pengaruh kesuburan tanah terhadap pola migrasi, dan sebagainya, dan (3) ciri-ciri umum dari semua jenis gejala sosial yang terjadi dalam masyarakat
c)       Roucek dan Warren mendefinisikan sosiologi sebagai ilmu yang mempelajari hubungan antar-manusia dalam kelompok.
d)      William F. Ogburn dan Mayer F. Nimkoff mendefinisikan sosiologi adalah penelitian secara ilmiah terhadap interaksi sosial dan hasilnya, yaitu organisasi sosial.
e)       Max Weber mendefinisikan sosiologi adalah ilmu yang berupaya memahami tindakan-tindakan sosial
f)       Paul B. Horton mendefinisikan sosiologi merupakan ilmu yang memusatkan kajian pada kehidupan kelompok dan produk kehidupan kelompok tersebut
g)      Hassan Shadily, sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hidup bersama dalam masyarakat, menyelidiki ikatan-ikatan antara manusia yang menguasai kehidupan dengan mencoba mengerti sifat dan maksud hidup bersama, cara terbentuknya hidup bersama serta perubahannya, perserikatan hidup, kepercayaan, dan keyakinan.
h)      Soerjono Soekanto mendefinisikan sosiologi sebagai ilmu yang memusatkan perhatian pada segi-segi kemasyarakatan yang bersifat umum dan berusaha untuk mendapatkan pola-pola umum kehidupan masyarakat.   
Sosiologi awalnya cabang dari ilmu filsafat di kembangkan oleh Auguste Comte dari Perancis di pertengahan abad 18. Sosiologi bisa sebagai ilmu murni dan ilmu  pengetahuan terapan / praktis.Sosiologi termasuk ilmu pengetahuan karena  sosiologi mengembangkan suatu kerangka  pengetahuan yang tersusun dan teruji yg berdasarkan pada penelitian  ilmiah, dan mendasarkan kesimpulannya pada bukti bukti ilmiah.

B.      CIRI SOSIOLOGI SEBAGAI ILMU
a)   Sosiologi bersifat empiris yang berarti bahwa ilmu pengetahuan tersebut didasarkan pada observasi terhadap kenyataan dan akal sehat seta hasilnya tidak bersifat spekulatif
b)  Sosiologi bersifat teoretis, yaitu ilmu pengetahuan tersebut selalu berusaha untuk menyusun abstraksi dari hasil –hasil observasi.
c)   Sosiologi bersifat kumulatif yang berarti bahwa teori-teori sosiologi dibentuk atas dasar teori-teori yang sudah ada dalam artimemperbaiki, memperluas serta memperhalus teori-teori lama.
d)   Bersifat non-etis, yakni yang dipersoalkan bukanlah buruk-baiknya fakta tertentu, akan tetapi tujuannya adalah untuk menjelaskan fakta tersebut secara analitis.

C.      HAKIKAT SOSIOLOGI
1)      Sosiologi adalah suatu ilmu sosial dan bukan merupakan ilmu pengetahuan alam ataupun ilmu pengetahuan kerohanian
2)      Sosiologi bukan merupakan disiplin yang normatif akan tetapi adalah suatu disiplin yang kategoris, artinya sosiologi membatasi diri pada apa yang terjadi dewasa ini dan bukan mengenai apa yang terjadi atau seharusnya terjadi.
3)      Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang murni (pure science) dan bukanmerupakan ilmu pengetahuan terapan atau terpakai (apllied science)
4)      Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang abstrak dan bukan merupakan ilmu pengetahuan yang konkrit
5)      Pola umum: Sosiologi bertujuan untuk menghasilkan pengertian-pengertian dan pola-pola umum
6)      Sosiologi merupakan pengetahuan yang empiris dan rasional
Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang umum
 dan bukan merupakan ilmu pengetahuan yang khusus.

D.      METODE-METODE DALAM ILMU SOSIOLOGI
1)      Metode kualitatif Metode penelitian yang menggunakan data yang tidak dinyatakan dalam bentuk angka-angka
2)      Metode kuantitatif mentode penellitian yang menggunakan data yang dapat dinyatakan dalam angka-angka.
3)      Metode induktif metode yang mempelajari secara khusus, untuk mendapatkan kaidah-kaidah yang berlaku dalam lapangan yang lebih luas.
4)      Metode deduktif metode yang mempelajari kaidah-kaidah yang dianggap umum, untuk kemudian di pelajari dalam keadaan yang khusus.
5)      Metode empiris metode yang menyadarkan diri pada keadaan-keadaan yang dengan nyata  didapat dalam masyarakat
6)      Metode rationalistis yang mengutamakan pemikiran dengan logika dan pikiran sehat, untuk mencapai pengertian tentang masalah-masalah yang terdapat dalam masyarakat.
7)      Metode fungsionalisme metode yang bertujuan untuk meneliti kegunaan lembaga-lembaga kemasyarakatan dan struktur sosial dalam masyarakat.

E.      MANFAAT SOSIOLOGI
a.       Sosiologi dapat memberikan pengetahuan tentang pola-pola interaksi sosial yang terjadi dalam masyarakat
b.       Sosiologi dapat membantu kita untuk mengontrol atau mengendalikan tindakan sosial dan perilaku kita dalam kehidupan bermasyarakat
c.       Sosiologi mampu mengkaji status dan peran kira sebagai anggota masyarakat, serta dapat membantu kita melihat dunia atau budaya lain yang belum kita ketahui sebelumnya.
d.      Dengan bantuan sosiologi kita akan semakin memahami nilai, norma tradisi dan keyakinan yang di anut oleh masyarajat lain serta memhami perbedaan yang ada
e.       Membuat tanggap, kritis dan rasional menghadapi gejala-gejala sosial masyarakat yang semakin kompleks.

F.      POKOK BAHASAN SOSIOLOGI
a.       Fakta sosial
Fakta sosial adalah cara bertindak, berpikir, dan berperasaan yang berada di luar individu dan mempunya kekuatan memaksa dan mengendalikan individu tersebut. Contoh, di sekolah seorang murid diwajidkan untuk datang tepat waktu, menggunakan seragam, dan bersikap hormat kepada guru. Kewajiban-kewajiban tersebut dituangkan ke dalam sebuah aturan dan memiliki sanksi tertentu jika dilanggar. Dari contoh tersebut bisa dilihat adanya cara bertindak, berpikir, dan berperasaan yang ada di luar individu (sekolah), yang bersifat memaksa dan mengendalikan individu (murid).
b.       Tindakan sosial
Tindakan sosial adalah suatu tindakan yang dilakukan dengan mempertimbangkan perilaku orang lain. Contoh, menanam bunga untuk kesenangan pribadi bukan merupakan tindakan sosial, tetapi menanam bunga untuk diikutsertakan dalam sebuah lomba sehingga mendapat perhatian orang lain, merupakan tindakan sosial.
c.       Khayalan sosiologis
Khayalan sosiologis diperlukan untuk dapat memahami apa yang terjadi di masyarakat maupun yang ada dalam diri manusia. Menurut Wright Mills, dengan khayalan sosiologi, kita mampu memahami sejarah masyarakat, riwayat hidup pribadi, dan hubungan antara keduanya. Alat untuk melakukan khayalan sosiologis adalah troubles dan issues. Troubles adalah permasalahan pribadi individu dan merupakan ancaman terhadap nilai-nilai pribadi. Issues merupakan hal yang ada di luar jangkauan kehidupan pribadi individu. Contoh, jika suatu daerah hanya memiliki satu orang yang menganggur, maka pengangguran itu adalah trouble. Masalah individual ini pemecahannya bisa lewat peningkatan keterampilan pribadi. Sementara jika di kota tersebut ada 12 juta penduduk yang menganggur dari 18 juta jiwa yang ada, maka pengangguran tersebut merupakan issue, yang pemecahannya menuntut kajian lebih luas lagi.
d.      Realitas sosial
Seorang sosiolog harus bisa menyingkap berbagai tabir dan mengungkap tiap helai tabir menjadi suatu realitas yang tidak terduga. Syaratnya, sosiolog tersebut harus mengikuti aturan-aturan ilmiah dan melakukan pembuktian secara ilmiah dan objektif dengan pengendalian prasangka pribadi, dan pengamatan tabir secara jeli serta menghindari penilaian normatif.
G   Objek Kajian Sosiologi
Sosiologi sebagai ilmu pengetahuan mempunyai beberapa objek.
a.       Objek Material
Objek material sosiologi adalah kehidupan sosial, gejala-gejala dan proses hubungan antara manusia yang memengaruhi kesatuan manusia itu sendiri
b.       Objek Formal
Lebih ditekankan pada manusia sebagai makhluk sosial atau masyarakat. Dengan demikian objek formal sosiologi adalah hubungan manusia antara manusia serta proses yang timbul dari hubungan manusia di dalam masyarakat.
       
H.      Hubungan Sosiologi dengan Ilmu Lain
Secara umum, sosiologi termasuk salah satu ilmu sosial yang mempelajari manusia, khususnya yang menyangkut perilaku manusia. Dilihat dari penerapannya sosiologi dapat digolongkan menjadi ilmu pengetahuan murni sekaligus ilmu pengetahuan terapan.
1.       Sosiologi disebut sebagai ilmu pengetahuan murni karena sosiologi bertujuan untuk     menggambarkan dan membentuk pengetahuan secara abstrak guna mempertimbangkan     mutunya.
2.       Sosiologi sebagai ilmu pengetahuan terapan karena sosiologi bertujuan mencari cara-cara     penggunaan pengetahuan ilmiah untuk memecahkan masalah praktis.

Hubungan sosiologi dengan ilmu sosial lain 
1.       Hubungan Sosiologi dengan Ilmu Antropologi
Objek kajian sosiologi adalah masyarakat.     Masyarakat selalu berkebudayaan. Masyarakat dan kebudayaan tidak sama, tetapi     berhubungan sangat erat. Masyarakat menjadi kajian pokok sosiologi dan kebudayaan menjadi kajian pokok antropologi. Jika diibaratkan sosiologi merupakan tanah untuk tumbuhnya kebudayaan. Kebudayaan selalu bercorak sesuai dengan masyarakat. Masyarakat berhubungan dengan susunan serta  proses hubungan antara manusia dan golongan. Adapun kebudayaan berhubungan dengan isi/corak dari hubungan antara manusia dan golongan. Oleh karena itu baik masyarakat atau  kebudayaan sangat penting bagi sosiologi dan antropologi. Hanya saja, penekanan keduanya  berbeda.

2.       Hubungan Sosiologi dengan Ilmu Sejarah
Salah satu metode yang digunakan dalam sosiologi adalah metode historis. Dalam hal ini para sosiolog selalu memberikan persoalan sejarah kepada ahli sejarah sehingga ilmu sejarah dipengaruhi oleh perkembangan sosiologi. Oleh karena itu antara sejarah dan sosiologi mempunyai pengaruh timbal balik.
Keduanya mempelajari kejadian dan hubungan yang dialami masyarakat/manusia. Sejarah mempelajari peristiwa masa silam, sejak manusia mengenal peradaban. Peristiwa-peristiwa itu kemudian dihubungkan satu sama lain sehingga diperoleh gambaran menyeluruh pada masa lampau serta mencari sebab terjadinya atau memperkuat tersebut. Selain itu, sosiologi juga memerhatikan masa silam, tetapi terbatas pada peristiwa yang merupakan proses kemasyarakatan dan timbul dari hubungan antarmanusia dalam situasi dan kondisi yang berbeda.

3.       Hubungan Sosiologi dengan Ilmu Politik
Ilmu politik mempelajari satu sisi kehidupan masyarakat yang menyangkut soal kekuasaan meliputi upaya memperoleh kekuasaan, mempertahankan kekuasaan, dan bagaimana menghambat penggunaan kekuasaan. Istilah politik dalam hal ini berbeda dengan istilah politik yang digunakan sehari-hari, yaitu politik diartikan sebagai pembinaan kekuasaan negara yang bukan merupakan ilmu pengetahuan tetapi sebagai seni (art). Sosiologi memusatkan perhatiannya pada sisi masyarakat yang bersifat umum dan berusaha mendapatkan pola-pola umum darinya.

4.       Hubungan Sosiologi dengan Ilmu Ekonomi
Ilmu ekonomi mempelajari usaha-usaha manusia untuk memenuhi kebutuhan yang beraneka ragam dengan keterbatasan barang dan jasa yang tersedia. Misalnya ilmu ekonomi berusaha memecahkan persoalan yang timbul karena tidak seimbangnya persediaan pangan dengan jumlah penduduk, serta mempelajari usaha menaikkan produksi guna memenuhi kebutuhan masyarakat. Adapun sosiologi mempelajari unsur-unsur kemasyarakatan secara keseluruhan. Sosiologi mempelajari bagaimana manusia berinteraksi, bekerja sama, bersaing dalam upaya-upaya pemenuhan kebutuhan.

I.         KONSEP REALITAS SOSIAL
1.        Masyarakat sebagai Sistem Sosial
a.         Pengertian dan Ciri-ciri Masyarakat
Istilah masyarakat berasal dari bahasa arab, yaitu syaraka yang artinya ikut serta atau berpartisipasi. Sedangkan dalam bahasa inggris masyarakat adalah society yang pengertiannya mencakup interaksi sosial, perubahan sosial, dan rasa kebersamaan.

b.        Terbentuknya masyarakat
Kelompok sosial atau masyarakat terbentuk karena manusia-manusia menggunakan pikiran, perasaan dan keinginannya dalam memberikan reaksi terhadap lingkungannya. Untuk terbentuknya suatu masyarakat, paling sedikit harus terpenuhi tiga unsur berikut:

1)      Terdapat sekimpulan orang
2)      Berdiam atau bermukim di suatu wilayah dalam waktu yang relative lama
3)      Akibat dari hidup bersama dalam jangka waktu yang lama itu menghasilkan kebudayaan berupa system nilai, system ilmu pengetahuan dan kebudayaan kebendaam.

c.         Sistem Sosial
Sistem adalah bagian-bagian yang saling berhubungan antara satu dengan yang lainnya sehingga dapat berfungsi melakukan suatu kerja untuk tujuan tertentu. Elemen-elemen suatu system terdiri dari 3 kelompok utama, yaitu subsistem masukan, subsistem proses dan subsistem keluaran.

d.        Struktur Sosial
Struktur sosial mencakup susunan status dan peran yang terdapat di dalam satuan sosial, ditambah nilai-nilai dan norma-norma yang mengatur interaksi antarstatus dan peran sosial.

e.         Subsistem Sosial
Unsur-unsur dalam suatu system sosial itu paling sedikit terdiri atas empat subsistem, yaitu: Subsistem kebudayaan, sosial, kepribadian dan kelompok biologis.

2.        Organisasi Sosial
Organisasi sosial adalah cara-cara perilaku masyarakat yang terorganisasi secara sosial. Dengan kata lain organisasi sosial merupakan jaringan hubungan antarwarga masyarakat yang bersangkutan di dala msuatu tempat dan dalam waktu yang relative lama.
a.         Kelompok dan Perkumbulan adalah kumpulan orang yang memiliki kesadaran bersama akan keanggotaan dan saling berinteraksi.
b.        Lembaga adalah suatu system norma untuk mencapai suatu tujuan atau kegiatan yang oleh masyarakat dianggap penting.
c.         Peran adalah pelaksanaan hak dan kewajiban seseorang sesuai dengan kedudukannya.

3.        Dinamika Sosial
Dinamika sosial adalah penelaahan tentang pertumbuhan-pertumbuhan yang terjadi dalam fakta-fakta sosial yang saling berhubungan dalam masyarakat. Dinamika sosial meliputi; pengendalian sosial, Penyimpangan sosial, mobilitas sosial, dan perubahan sosial.




A.      MASALAH SOSIAL
Masalah sosial adalah gejala-gejala sosial yang tidak sesuai antara apa yang diinginkan dengan apa yang terjadi. Pada masyarakat Indonesia banyak dijumpai masalah-masalah sosial yang disebabkan oleh perubahan-perubahan yang terus menerus.
1.        Klasifikasi Masalah Sosial
Ada banyak factor yang menjadi sumber masalah sosial di dalam masyarakat, diantaranya adalah factor ekonomis, biologis, psikologis dan kebudayaan setempat. Pengelompokan masalah sosial lainnya adalah berdasarkan hal-hal berikut:
a.       Kepincangan warisan fisik yagn diakibatkan oleh pengurangan atau pembatasan-pembatasan sumber daya alam.
b.      Warisan sosial, misanya pertumbuhan dan berkurangnya penduduk, pembatasan kelahiran, migrasia, angka harapan hidup, kualitas hidup, pengangguran, depresi, pendidikan, politik dan supremasi hukum.
c.       Kebijakan sosial, misalnya perencanaan ekonomi, perencanaan sosial dan lain-lain.

2.        Kriteria Masalah Sosial
a.       Kriteria Utama  adalah adanya perbedaan yang mencolok antara nilai-nilai dengan kondisi-kondisi nyata kehidupan.
b.      Sumber masalah sosial berasal dari kondisi-kondisi atau proses proses sosial, juga berasal dari bencana alam.
c.       Penetapan masalah sosial dilakukan oleh sekelompok kecil individu yang mempunyai kekuasaan dan wewenang.
d.      Masalah-masalah sosial nyata dan laten, Masalah sosial  nyata  adalah masalah sosial yang timbul sebagai akibat terjadinya kepincangan-kepincangan yang disebabkan tidak sesuainya tindakan dengan norma-norma dan nilai-nilai yang berlaku dalam masyarakat dan masyarakat umum tidak menyukai kepincangan itu. Sedangkan masalah sosial laten adalah masalah-masalah sosial yang terjadi di dalam masyarakat tetapi masyarakat tidak mengakuinya sebagai masalah di tengah-tengah mereka.

3.        Beberapa Masalah Sosial Penting
Diantara masalah-masalah sosial yang penting untuk diatasi adalah Kemiskinan, Kejahatan, Disorganiasi Keluarga, Masalah Remaja, Peperangan, Pelanggaran Terhadap Norma, Masalah kelainan seksual dan masalah kependudukan.



BAB III
PENUTUP


A.                KESIMPULAN
Secara kebahasaan nama sosiologi berasal dari kata socious, yang artinya ”kawan” atau ”teman” dan logos, yang artinya ”kata”, ”berbicara”, atau ”ilmu”. Sosiologi berarti berbicara atau ilmu tentang kawan. Dalam hal ini, kawan memiliki arti yang luas, tidak seperti dalam pengertian sehari-hari, yang mana kawan hanya digunakan untuk menunjuk hubungan di anatra dua orang atau lebih yang berusaha atau bekerja bersama. Kawan dalam pengertian ini merupakan hubungan antar-manusia, baik secara individu maupun kelompok, yang  meliputi seluruh macam hubungan, baik yang mendekatkan maupun yang menjauhkan, baik yang menuju kepada bentuk kerjasama maupun yang menuju kepada permusuhan. Jadi, sosiologi adalah ilmu tentang berbagai hubungan antar-manusia yang terjadi di dalam masyarakat. Hubungan antar-manusia dalam masyarakat disebut hubungan sosial. Diantara fungsi sosiologi adalah sebagai berikut:
a.         Sosiologi dapat memberikan pengetahuan tentang pola-pola interaksi sosial yang terjadi dalam masyarakat
b.        Sosiologi dapat membantu kita untuk mengontrol atau mengendalikan tindakan sosial dan perilaku kita dalam kehidupan bermasyarakat
c.         Sosiologi mampu mengkaji status dan peran kira sebagai anggota masyarakat, serta dapat membantu kita melihat dunia atau budaya lain yang belum kita ketahui sebelumnya.
d.        Dengan bantuan sosiologi kita akan semakin memahami nilai, norma tradisi dan keyakinan yang di anut oleh masyarajat lain serta memhami perbedaan yang ada
Membuat tanggap, kritis dan rasional menghadapi gejala-gejala sosial masyarakat yang semakin kompleks.



0 Response to "MAKALAH PENGERTIAN SOSIOLOGI SEBAGAI ILMU DAN METODE"

Post a Comment