CERPEN JANJI DAN HARAPAN - WAHANA BELAJAR & BERBAGI ANEKA DOKUMEN PENDIDIKAN

CERPEN JANJI DAN HARAPAN



Hari ini aku masuk sekolah baru. Setelah melewatkan liburan panjang sejak kelulusan SMP kini aku sekolah di SMA Citra Mulya salah satu SMA elit di Kota ku. Pada hari pertama MOS kami memperkenalkan diri masing-masing dan dibagi dalam beberapa kelompok. Di kelompokku terdiri dari 4 orang yaitu; Aku, Britany, Sifa, Alya, Jesica.
Sejak MOS kami menjadi akrab dan beruntungnya kama semua sekelas.
Suatu siang pada jam istirahat Sifa mengajak ke kantin.
“Brit… ke kantin yuk, laper nihh…….!
“Ntar aja ah …. Masih rame juga di kantin Sif…”
“Tapi aku udah laper banget neh…..”
Kabah juga kamu gak laper Sif, celetuk Alya”
(Tiba-tiba dari belakang terdegar suara orang tertawa mengejek)
“ha…….ha…….ha…, dasar cewek-cewek aneh yang satu tukang makan, satunya lemot, satunya katrok, dan yang satunya lagi cantik sieeh…. Tapi galaknya nyeremin”
“eh….gak usah sok kecakepan dech”
“Masalah gitu buat lo….!!!
Udah Brit gak usah diladenin …” Kata Alya mengingatkanku.
Kami pun meninggalkan kelas dengan dongkol.
“Siapa sie…..dia??? usil banget jadi cowok”
“Dia temen sekelas kita kok, Brit, masak kamu gak tau dia?” ujar Jesica
“Iya ….. cakep juga ya?” Sifa tersenyum-senyum sendiri
“Diih….. penting gitu buat aku, aku makin dongkol.
“Jangan gitu Brit, entar kamu suka beneran loch!”
Alya ikut-ikutan meledek
Mereka semua tetawa-tawa melihat aku bersungut jengkel. Sejak hari itu cowok yang ternyata bernama Alvin selalu menggangguku. Ada-ada saja tingkahnya yang membuatku kesal di kelas, di kantin, dimana pun aku berada selalu ada dia, yang setia mengusiliku. Semua temen-temen pun jadi ikutan mengejek kami, mereka mengatakan kami cocok jadi pasangan.”
Hinga suatu hari ….
“Brit, kok dari tadi manyun aja?”
“eh gak papa kok Jes, yang lain mana?”
“Tau tuh pada kemana, jadi gak seru, Alya sama Sifa ntah ngapain, kamu juga gak asik, BT aku….”
“Ya ampun sok gaya banget kamu, pake BT segala ujarku”
“he….he…..he….., Brit?
“Apa?” “Kamu kangen ya sama Alvin hayo ngaku?”
“Jesica…!! Jangan aneh-aneh deh, ya gak mungkinlah aku kangan sama dia, ada-ada aja” aku jadi deg-degan.
“Tapi Brit, aku perhatiin, selama seminggu ini kamu bengong terus, ya semenjak Alvin gak masuk sekolah”.
“Emangnya Alvin kemana ya Jes?” aku bertanya penuh harap”
“Ya gak tau juga cc Brit, tapi denger-denger dia mau pindah ke mana gitu, udahlah aku mau ke kantin, mau ikut gak?”
“Gak Jes duluan aja”
Aku terus mikirin Alvin, apa lagi inget omongan Jesika tadi di sekolah. “Apa bener ya dia mau pindah, pindah kemana?”
“Kenapa aku merasa sepi kalo gak ada dia di sekolah?” gak ada yang ngusilin aku gak ada yang bikin aku ribu karena digangguin?”
“Apa mungkin aku kangen dia? Apa aku suka ama dia?” fikiranku melayang ke mana-mana, beribu-ribu Tanya yang gak jelas dalam fikiranku. Aku masih gak mau ngakuin kalo diem-diem aku mulai suka Alvin.
Hingga keesokan hari di sekolah ……..
“Anak-anak, hari ini bapak akan memberitahukan bahwa salah satu murid di kelas kita, Alvin Sanjaya tidak bersekolah lagi di sini. Dia pindah ke Inggris ikut orang tuanya yang juga pindah ke sana, itu saja anak-anak kalian boleh istirahat.
Waktu di kantin aku sengaja menyendiri
“Brit?” Dava menyodorkan sesuatu, apa ini Dav?” aku penasaran?”
“Ini dari Alvin Brit, dia titip ke aku, ya udah aku mau ke kelas” Dava beranjak
Setelah Dava pergi aku cepat-cepat membuka amplop yang dia berikan yang ternyata isinya sebuah pesan singkat.
Britany mungkin aku memang pergi, tapi dimana pun aku berada selalu hatimu yang ku tuju. Suatu hari nanti aku pasti kembali, bukan untuk mengganggumu, tapi untuk mengenal hati kamu lebih jauh”
Aku tesenyum setelah membaca pesannya
“Ia Vin aku akan selalu menunggu saat itu” janjiku dalam hati. Ada perasaan sepi yang begitu terasa karena sekarang mungkin tidak akan ada lagi Alvin dan keusilannya. Tapi sekarang aku punya sesuatu yang lebih berharga “Janji dan harapan, yaitu yang paling berharga”

~Sekian~

0 Response to "CERPEN JANJI DAN HARAPAN"

Post a Comment