Naskah Drama Maligai Keloyang Asal Usul Nama Kelayang (9 Orang)

Untuk Memudahkan Pencarian Dokumen Pendidikan Gunakan Filtur Pencarian di Bawah ini

Naskah Drama Maligai Keloyang Asal Usul Nama Kelayang (9 Orang)




SUJANA                                   : Datuk Sakti
SRI WAHYUNI                           : Bidadari  5, istri datuk
SONI ROMANDO                      : Anak laki-laki datuk, rakyat 4
JEVI ARISKA                            : Bidadari  4, anak perempuan datuk
TRIONO                                    : Bidadari  1, rakyat 1
RODATUL MUAYAMAH : Bidadari  2, rakyat 2
ILHAM IMAM MUSTAHAP          : Bidadari 3, rakyat 3    
AHMAD SAIFUDIN                    : Narator 1
ADE CANDRA                          : Narator 2        

Kelayang adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Indragiri Hulu, Riau. Dulu, Kelayang adalah nama sebuah desa yang dikenal dengan Keloyang, sedangkan Keloyang berasal dari Kolam Loyang.
Dahulu kala, kerajaan indra giri mengalami zaman keemasannya. Ibukota kerajaan yang menjadi pusat pemerintahan berada di Japura. Semula Japura bernama, RajaPura. Rakyat Indragiri hidup dengan sejahtera, tentram, dan damai. Para datuk memimpin dengan baik dan menjadi teladan bagi seluruh penduduk negeri.

Cerita bermula :
Suatu hari, para bidadari sedang bercengkrama diatas kayangan nan elok lagi sempurna.
Bd4               :  kakak, badan aku uda semakin masam ni. ayoklah kita ke bumi. Mandi di kolamberenang.
Bd2               :  mandi? Bukankah sejam yang lalu engkau dah mandi?
Bd5               :  dari pada mandi, lebih baik kita mencuci baju. Tak Nampak tu, baju kotor beleak leak?
Bd3             : ha betul tu. Ayoklah kita mencuci di bumi. Cepat besiap, ambik baju kotor, lekas bawa ke bumi.
Bd1               : jangan lupa tau, bawa juga detergent. Bd2 , jangan lupa pulak siapkan permadani.
Bd2               : iya kak, hoii! Cepatlah, kena tinggal kang baru tau -_-
Bd3, 4, 5       : ha, dah siap dah siap.
Bd1               : Naek naek !!
Bd2               : mana ni kolam? Uda penat tengkuk ni tengok kebawah ne aah.
Bd3               : haa!tu ada sungai dekat hutan. turun disitu kak.
Bd1               : permadani! Turun kesitu!
Berbeda dengan kehidupan di bumi. Pada saat itusalah seorang datuk yang bernama Datuk Sakti, pergi menghiliri Sungai Indragiri. Saat itu Sungai Indragiri masih bernama Sungai Keruh. Datuk Sakti ingin melihat kehidupan rakyatnya yang hidup di sepanjang sungai tersebut.

Menjelang sore, Datuk Sakti menaiki sebuah tebing untuk mencari tempat beristirahat. Datuk Sakti kemudian memasuki hutan di dekat sungai. Sampailah dia di tepi sebuah kolam. Air kolam itu sangat jernih, tenang, dan cemerlang bak loyang. Ketika Datuk Sakti sedang duduk beristirahat di bawah sebuah pohon besar, tiba-tiba ia dikejutkan oleh sekumpulan wanita cantik yang terbang turun dari angkasa. Datuk Sakti terperanjat bukan alang kepalang.

Datuk Sakti         : “Amboi, elok sangat gadis-gadis itu. Apakah saya ini mimpi?” * mengusap-usap mata*. Ah, ini bukan mimpi,apa yang mereka lakukan? …… mencuci baju? Apakah mereka bidadari yg turun dari kayangan? Apakah di kayangan tak ada air? Atau di kayangan sekarang musim kemarau? Haduh, tak tanggung molek lagi.

Dari balik pohon Datuk Sakti menyaksikan para bidadari itu melepas selendang. dan meletakkannya dipinggir kolam.

Datuk sakti          : alangkah bahagianya jika aku dapat memiliki istri dari salah satu bidadari itu


Di Sungai, para Bidadari mencuci dengan riang, sambil bermain air.

B3                       : waah, tak tanggung indah bumi ini. Esok esok kita mencuci baju disini.
B4                       : iya , betul tu, lagipun disini tempat nya tak ada orang. Kita dapat datang tiap
   hari kesini.
B5                       : kak, baju aku tak mau bersih, macam mana ni?
B1                       : dikau, sental lah baek baek. Jangan di basuh ajo.
B2                       ; cepatlah, aku dah siap ni. Miko lamo beno haa
B5                       : haa , sudah siap. Ayo kak, kita balek lagi. Kang ayahanda temberang pulak.
                 Habislah kita
B2                      : ha ayolah. Cepat naik.

Datuk Sakti termenung, memikirkan cara menangkap salah satu bidadari tersebut. Tiba-tiba ia teringat sesuatu. Senja itu adalah malam bulan purnama penuh, tentulah pada purnama berikutnya para bidadari akan datang lagi. Sepurnama itu Datuk Sakti terus berdoa. “Doa akan merubah retak tangan yang telah digariskan Tuhan,” pikir Datuk Sakti. Dia puasa tujuh hari, mandi limau tujuh pagi tujuh petang, untuk membersihkan dirinya lahir batin.

Pada purnama berikutnya, Datuk Sakti bergegas pergi kembali ke Kolam Loyang tempat para bidadari mencuci. Dia bersembunyi di balik semak yang rapat. Dia sangat berhati-hati sekali jangan sampai ketahuan oleh bidadari tersebut.

Datuk Sakti         : Wah, aku harus berhati-hati. Jangan sampai ketahuan oleh mereka. Kalau mereka tahu, hancurlah harapanku selama ini* dalam hati.*

                Benarlah! Menjelang sore, langit kemilau oleh cahaya terang yang mengiringi kedatangan para bidadari. Sebagaimana biasa, mereka menanggalkan selendang, mencuci baju dan mencebur ke dalam kolam, bersuka ria didalam sungai. Tengah para bidadari berkecipak-kecipung di air, Datuk Sakti diam-diam mengambil salah satu selendang yang ada di dekatnya, tapi datuk sakti bingung. Selendang mana yang mau ia ambil.

Datuk sakti     : selendang mana yang ndak ku ambil e? Hijau? Pink? Biru? Merah? Atau kuning? Aduh, cap cip cup!

Tengah para bidadari berkecipak-kecipung di air, Datuk Sakti diam-diam mengambil salah satu selendang yang ada di dekatnya.

Setelah senja, para bidadari tersebut mengenakan kembali selendangnya. Tetapi, ada satu bidadari yang tidak menemukan selendangnya.

Bd5                    : kakak?! Mane selendangku ni haa? Tak de pun. Tadi kat si haa.
Bd1                    : ape bende ni? Ngapa pulak bisa hilang? Hanyut tak?
Bd3                    : dikau salah letak ni. *cari*
Bd2                    : hoiii!! Cepatlah naek. Matahari nak terbenam ni. Ayahanda sudah menunggu kita.
Bd5                 : kakak, jangan tinggalkan aku. Aku tak ndak hidup di bumi ni de. Dibumi ada beruk,
aku takut dengan beruk. Akankan kakak tega meniggalkan ku sendiri disini? TT
Bd1                  : itu salah mu adinda, engkau tidak menjaga selendangmu. Kami tak dapat berlama
lama disini. Bye adinda :D
B1,2,3,4             : bye adinda :D

                Bidadari-bidadari lain tidak dapat menolongnya. Mereka harus kembali sebelum malam turun. Bidadari yang kehilangan selendang itu terpaksa mereka tinggalkan. Bidadari itu pun menangis tersedu-sedu dengan sedihnya. Tangisannya menusuk kalbu siapa saja yang mendengarnya.
Datuk Sakti keluar dari persembunyiannya, dan mendekati bidadari malang tersebut.
Datuk Sakti         : Wahai Bidadari cantik, ada apa gerangan kamu menangis?”
Bd5                     :  Tuan, apabila Tuan mengetahui selendang saya, hamba mohon kembalikanlah
    selendang itu.

Datuk Sakti mengeluarkan selendang itu dari balik punggungnya.

Datuk sakti          : Aku akan mengembalikan selendang kamu tetapi dengan syarat, kamu bersedia
    menjadi istriku

Bd5                   : hmmm*pikir* baiklah, saya berjanji bersedia menikah dengan Tuan, asalkan Tuan sanggup berjanji pula untuk tidak menceritakan asal-asulku dan peristiwa ini kepada orang lain. Jika Tuan melanggar janji, berarti kita akan bercerai.
Datuk Sakti         : Baiklah, saya bersedia mengingat janji itu

Lalu, Datuk Sakti membawa Bidadari itu ke rumahnya. Masa berlalu. Mereka menikah dan hidup berbahagia.

Datuk sakti          : wahai adinda yang cantik jelita, tidakkah adinda meyukai rumah yang kita tinggali ini?
Bd5                  : betul kakanda. Dinda suka rumah ini. Tapi, tak dapt kakanda membuat rumah yang terbuat dari kaca? Lebih indah dari pada istana ratu balqis? Dinda selalu memimpikannya kanda. Apakah kanda mampu mengabulkannya?
Datuk Sakti         : amboi, amboi. Tak tanggung permintaan adinda ini. Macamlah tak pernah tinggal di istana langit, bukankah di kayangan sana  lebih  indah daripada istana ratu balqis?
Bd5                 : betul tu kakanda. Tapi, sudah lama dinda tak kembali ke kayangan. Kanda mau dinda balek ke kayangan ? jadi dude mau?
Datuk sakti          : haduh, dinda. Tegakah dinda meninggalkan kakanda sendiri. Sedangkan dinda tau kan? kanda mencintai dinda lebih dari apapun. Dinda sukakan kanda tak?
Bd5                     : hoowoii, kalau yang itu jangan ditanya kakanda. bukankah kakanda tau bahwa kakanda sorang je yang dapat mencuri hati dinda di dunia ni.
Datuk sakti          : halah halah. Tak tanggung lagi.

 Tiada berapa lama, bidadari itu melahirkan anak laki-laki, disusul anak perempuan. Anak-anak itu tumbuh sehat, cerdas, dan rupawan.

Ank Lk                : wahai ayahanda, lihatlah wajah anandamu ini? Bagaikan bulan purnama bukan?
Datuk sakti          : benar ananda, wajahmu indah nan rupawan.
Ank Pr                : adinda juga kan ayahanda?
Datuk sakti          : betul anakku.
Ank Lk              : ha, dengo tu dinda, wajah kakanda mu ini sangatlah rupawan. Semua wanita.  
    Sekali ketik saje. haha
Ank Pr                : perasan saja. Tak percaya pun saya.

Datuk Sakti melatih anak laki-lakinya hingga tangkas bersilat, berburu, berniaga, dan berlayar. Sang Bidadari mengajari anak perempuannya menenun, memasak, merawat rumah, dan bertanam padi.
Di Lapangan Rumah
Ank Lk               : Ayahanda, silat tu apa ?
Datuk Sakti         : silat itu adalah ilmu bela diri (bersilat)
Ank Lk               : Buat apa kita belajar silat ayahanda ?
Datuk Sakti         : kamu plajari saja, nanti juga kamu bakalan tau.

Di dalam rumah
Bd5                  : Adinda, setiap wanita harus lah pandai menenun, memasak, merawat rumah, sebab memang itu lah pekerjaan wanita nantinya. Jadi kamu harus pandai semuanya tu (sambil menenun)
Ank Pr                 : Iya, ibunda. Aku akan menuruti semua yang ibunda inginkan (sambil menenun dan sesekali melihat tenunan ibunda)

Keluarga Datuk Sakti terlihat sempurna. Semua orang kagum dan memuji kecantikan paras, keelokan perilaku, serta kepandaian sang Bidadari. Datuk Sakti sangat bangga akan istrinya, hingga lupa dengan janjinya pada sang Bidadari. Tanpa sadar, dia bercerita bahwa istrinya adalah bidadari dari kahyangan. Dia menangkapnya saat mandi di Kolam Loyang.

Rak1                    : datuk, macam mano bisa dapat istri sempurna macam tu ?
Rak2                    : Iyo lah datuk, sempurna betul keluarga datuk ni, semua orang pasti iri liatnya
Rak3                    : Iya datuk, macam mana bisa macam tu datuk ?
Datuk sakti          : Haaa, memang lah keluarga aku tu yang paling harmonis di dunia ni, aku punya istri yang cantik, anak yang manis. Semua aku punya Hahaha (menyombongkan diri)
Rak4                     : Datuk, dimana datuk bisa dapat istri macam tu ? aku nak pula lah.
Datuk Sakti           : Ko nak istri macam tu jugo ? Ko pegi je ke kolam loyang tu.
Rak4                     : Haa (terkejut), macam mana pula bisa dapat istri di kolam loyang tu datuk ?
Datuk Sakti           : Ko pegi je lah, banyak bidadari dari kahyangan di sana
Rak1,2,3,4            : Haaaa (Kaget, heran)
Rak4                    : Macam mana pula bidadari bisa ke kolam loyang tu, mesti lah besok aku ke sana. Aku harus dapat juga satu, dah lah ya tuk, aku nak besiap nak tengok bidadari tu besok (pergi)
Rak3                      : Iya tuk, saya pun nak pegi dulu lah ya, nak bagi tau rakyat yang lain. Bye datuk (pergi)
Rak1,2                : Iyo pulak, yok lah kita balek, aku pun nak bagi tau teman teman aku (ngajak Rak1), kami pun nak balek lah ya tuk
Rak1                      : Yok lah, Assalamualaikum datuk.
Datuk Sakti            : Waalaikumsalam (ekspresi takut dan khawatir)

Setelah mendengar cerita Datuk Sakti, pada setiap malam purnama orang-orang berduyun-duyun ke Kolam Loyang untuk berburu bidadari. Mereka bersaing, berebut, bahkan saling bertikai untuk mendapatkan semak lebat yang terdekat dengan kolam. Tetapi mereka pulang dengan tangan hampa, karena semenjak ada salah satu bidadari kehilangan selendang, para bidadari yang lain tidak berani lagi mandi di Kolam Loyang.
Mengetahui Datuk Sakti telah melanggar janjinya, sang Bidadari sangat sedih dan marah. Sambil menangis dia mengambil selendangnya.
Bd5                      : Karena rahasia kita telah Kakanda bongkar, aku akan kembali ke langit. Tolong pelihara putra-putri kita, agar menjadi orang yang berguna. Selamat tinggal
Datuk Sakti           : istri ku (menangis)

Bidadari pamit, lalu terbang ke angkasa. Sejak saat itu, sang Bidadari tidak pernah lagi kembali ke Kolam Loyang mandi-mandi.

Datuk Sakti sangat sedih dan menyesal, tetapi nasi telah menjadi bubur. Akhirnya dia menerima takdirnya dan membesarkan anak-anaknya dengan baik. Kedua anak itu tumbuh menjadi jejaka dan gadis yang rupawan, pandai, dan baik budi. Semua orang menyukai mereka. Pada setiap malam purnama, Datuk Sakti dan putra-putrinya pergi ke Kolam Loyang untuk mengenang ibundanya. Mereka juga berdoa agar sang Bidadari bahagia di kahyangan.

Sejak peristiwa tersebut, desa tempat mereka hidup itu kemudian mereka beri nama Keloyang, yaitu diambil dari kata Kolam Loyang. Saat ini, desa tersebut telah berkembang dan dikenal dengan nama Kelayang, salah satu nama kecamatan di Kabupaten Indragiri Hulu, Propinsi Riau, Indonesia. Kelayang dibentuk menjadi kecamatan berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 33 tahun 1995. Di samping itu, juga terdapat sebuah desa yang bernama Kelayang di wilayah Kecamatan Kelayang.

Hingga kini, pemerintah daerah Indragiri Hulu telah mengeluarkan kebijakan sebagai upaya untuk menghargai dan melestarikan Kolam Loyang di Kecamatan Kelayang, karena Kolam Loyang ini merupakan icon kebudayaan masyarakat di daerah itu.

Apakah Postingan ini Keren Bermanfaat Guys? Please Bantu Viralkan Guys!

URL:HTML:BB(forum):
Posted by SahrulParawie
WAHANA BELAJAR & BERBAGI ANEKA DOKUMEN PENDIDIKAN Updated at: 9/17/2017 01:57:00 AM

No comments :

Post a Comment